Wednesday, November 18, 2015

My Pay It Forward Project

Muda dan galau, itulah saya di kala menginjak masa remaja hingga duduk di bangku kuliah. (Baca: muda, merasa memiliki cukup kemampuan dan banyak keinginan tapi selalu takut mewujudkannya menjadi sebuah tindakan). Dan sungguh, rasanya sangat konfrontatif! Merasa jago menyanyi, tapi takut tampil saat diberi kesempatan untuk berkompetisi. Merasa jago matematika, tapi malah down dan mati kutu setelah mendapat pengakuan dari orang-tua dan guru matematika di sekolah. Saya ingin sekali berteman, saya tidak bermaksud sombong; tapi rasa sungkan dan malu selalu menyergap setiap kali akan menyapa orang di sekitar saya. Saya selalu heran dan geram mengapa tidak bisa spontan bergurau dengan lawan bicara saya, selalu saja kaku! Dan semua itu membuat hari-hari saya terasa benar-benar tidak memuaskan, selalu dipenuhi dengan rasa kecewa yang menyesakkan.


Baik, saya melihat ada banyak orang yang pemalu, pendiam dan sebagainya; tapi adakah yang merasakan hal yang sama jauh di dalam hatinya? Sebuah pertentangan batin yang membingungkan saat sebuah keinginan yang begitu besar bertemu dengan ‘ketakutan’ mental yang tidak kalah besar?

Saat itu, saya begitu bingung, ada apa dengan saya dan apa yang harus saya lakukan. Berbagai upaya sudah saya coba, mulai dengan mencoba mengesampingkan perasaan itu, bahkan dengan mencoba di sebuah lingkungan yang benar-benar baru (sekolah baru); tapi selalu gagal! Semangat dan keinginan saya selalu kalah melawan rasa takut yang terwujud sebagai keinginan untuk menghindar, rasa nervous dan deg-deg-an serta rasa takut gagal yang tidak pernah saya kesampingkan. Sampai akhirnya, saking gundah gulananya saya, terlintas dalam pikiran saya untuk mencoba peruntungan memilih Jurusan Psikologi saat SPMB tahun 2003. Dan singkat cerita, dengan segala ketidakmungkinan yang besar dan juga ketakutan, atas ijin Alloh, saya diterima. What a surprise!

Saturday, November 7, 2015

‘Cause Risks, They’re Exist Everywhere…

Beneran lho… resiko itu ada di manapun, bahkan bagi seorang pekerja administrasi di dalam kantor yang alat kerjanya komputer, bolpen dan sebangsanya! Resiko itu ada, kadang datang dengan sendirinya malah! Seperti sekitar 5 tahun yang lalu saat status saya masih pegawai training (OJT/On the Job Training), mendadak ada pegawai yang kalap (marah sampai lupa diri) saat merasa tidak puas dengan jawaban seputar kenaikan grade-nya (mungkin di perusahaan lain disebut sebagai ‘golongan’, ‘peringkat’, dsb.). Dan sontak, saya yang masih ‘unyu-unyu’ waktu itu langsung kabur ke ruangan lain dan menangis… shock gitu lho :’(.



Dan tadi siang, sekitar 5 tahun kemudian, kejadian itu kembali terulang dengan setting yang berbeda. Kali ini, sedikit banyak saya bukan hanya penonton dalam kejadian itu. Yah, walaupun bukan pemeran utama juga, tapi amarah bapak itu berasal dari sesuatu yang saya kerjakan. Bapak itu marah karena kuitansi berobatnya tidak bisa di-reimburst karena ada masalah administrasi. Lha gimana, kuitansi apotik dia cuma tertulis ‘pembelian obat-obatan’; copy resepnya sama semua, bener-bener di-copy sendiri (bukan copy dari apotik) dan itu resep dari tahun 2014 dan 2013, harganya beda-beda!? Benar-benar mengundang kecurigaan bukan? Malah pernah dengar kalau resep obat yang sama itu hanya bisa ditebus 3 kali, setelah itu harus konsultasi kembali karena mungkin kan kondisi pasien sudah berubah sehingga obatnya pun perlu diganti. Itupun seharusnya salinan resep dibuat lagi oleh apotik, bukan fotokopian…

Sunday, November 1, 2015

Jalan Tengah yang Tidak Bertemu

Lulus kuliah, bekerja, menikah dan kemudian mempunyai anak… menjadi wanita karir sekaligus membangun keluarga yang hangat, itulah mimpi saya. Mimpi yang saat itu terasa sederhana dan mudah saja dicapai… waktu itu saya masih begitu naïve (tutup muka :D). Sekarang, sejak memiliki Si Sulung Ganesha, semua berubah… Mimpi menjadi wanita karir terbang begitu saja, ternyata saya tidak bisa mengesampingkan anak dan keluarga saya lebih dari lima hari seminggu dan delapan jam sehari. Ternyata saya posesif sekali, saya tidak ingin kehilangan waktu bersama keluarga saya lebih dari kewajiban saya sebagai pekerja. Hingga bekerja lebih dari pukul 07:30 sampai dengan 16:00 itu terasa pengorbanan yang berat sekali. Saat itu, mimpi saya pun berubah… Bekerja selama 8 jam sehari dan lima hari seminggu itu seperti ‘me time’ untuk bisa mengekspresikan sisi ‘suka mengejar target’ dalam diri saya. Namun, di luar itu adalah ‘hidup dan tujuan’ saya sesungguhnya… keluarga…


Dan kemudian ‘drama-drama’ si ibu posesif yang tetap harus menjadi nomor satu ‘di rumah’ tapi masih membutuhkan ‘kerja’ untuk menyeimbangkan jiwa; pun hadir silih berganti. Mulai dari ringan hingga berat, dan yang paling umum terjadi adalah pada saat harus pergi ke luar kota untuk dinas. Dan saat-saat seperti itu, saya selalu membawa anak yang belum saya sapih. Alasannya sederhana saja, karena menurut saya pada masa menyusui, anak masih sangat tergantung secara fisik dan terlebih secara psikis pada ibu dan saya tidak tega meninggalkan mereka di malam hari. Yah, sebenarnya bisa saja sih anak dibiasakan untuk ditinggalkan di malam hari juga, tapi saya sengaja tidak melakukan hal itu. Bagi saya kebersamaan di malam hari itu adalah waktu untuk mengobati rasa rindu setelah selama 8 jam berpisah di siang hari, bagi saya maupun anak-anak. Dan saya tidak keberatan untuk lebih repot dan mengeluarkan dana pribadi mengajak anak dinas keluar kota bersama pengasuhnya. Demi kesehatan mental bersama, pengorbanan itu sepadan…

Ganesha 2 tahun ikut dinas ke Palembang dari Tanjung Enim
Juni 2013

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...