Thursday, December 17, 2015

Melatih Bayi Minum ASIP

Halo para ibu bekerja yang sedang menikmati cuti melahirkan selama 3 bulan… Apa kabar? Insyaallah baik dan bahagia ya… kan baru saja bertemu dengan si kecil yang sembilan bulan ada dalam kandungan :). Eh tapi, sebenarnya kalau saya pribadi merasa masa ini penuh dengan tantangan dan kegelisahan juga lho. Bulan pertama gelisah beradaptasi menjadi stay-at-home-mom; yang biasanya pagi-pagi udah sibuk dandan, 8 jam duduk di belakang meja dan baru pulang sore hari; lalu tiba-tiba 24 jam mengurusi rumah dan anak baru… hmm, that's tought hah? Dan kemudian, setelah mulai terbiasa dengan rutinitas baru, bulan berikutnya kita mulai pasang kuda-kuda untuk menyiapkan anak kembali ditinggal kerja (baca: mencari pengasuh, membiasakan keduanya dan lain-lain termasuk mengajarkan anak minum ASIP).


Dulu, saya pikir mengajari anak minum ASIP itu mudah saja. Makanya saya baru melatih Ganesh anak pertama saya 2 minggu sebelum cuti berakhir yang mana menurut pengalaman saya itu sangat-sangat terlambat. Saat itu Ganesh menolak memakai dot dengan nipple yang sudah diganti berkali-kali. Dan saat akhirnya mau minum dengan menggunakan soft-cup-feeder pun, sesungguhnya belum seberapa familiar saat saya tinggalkan ke kantor. Waktu itu sih, walaupun berat meninggalkan Ganesh ke kantor, saya tidak terlalu khawatir, karena jarak kantor-rumah hanya 5 menit. Pada jam istirahat dan saat darurat saya bisa kembali ke rumah. Tapi tidak demikian saat melahirkan Mahesh anak kedua saya. Saat itu saya telah dimutasi ke Lampung (baca: Better than This but Still I Fly), semua kemewahan itu berubah karena jarak tempuh kantor-rumah menjadi 1 jam. Sangat tidak mungkin untuk pulang sewaktu istirahat atau kondisi darurat. Karena itu, belajar dari pengalaman sebelumnya, saya pun mempersiapkan hal ini (melatih Mahesh minum ASIP) jauh-jauh hari. Memastikan bahwa dia sudah cukup lancar minum ASIP sehingga tidak rewel ditinggal kurang lebih 10 jam setiap harinya.

***

Kami mulai melatih Mahesha minum ASIP sejak usia 1 bulan dengan menggunakan soft-cup-feeder. Kenapa soft-cup-feeder, tentu karena ingin menghindarkannya dari resiko bingung puting dimana bayi menolak menyusu pada payudara atau tetap mau menyusu tapi tidak lagi dengan teknik yang benar sehingga tidak bisa mengosongkan payudara dengan baik yang berimbas pada menurunnya produksi ASI. Dan alasan kedua, karena sudah ada soft-cup-feeder kakaknya dulu, jadi tidak perlu beli :D.

Sebelum mulai melatih Mahesh, kami (saya dan pengasuhnya) melakukan simulasi terlebih dahulu, bagaimana cara menggunakan gadget ini. Dan untuk lebih memberikan gambaran, saya pun mencari video youtube (kebetulan ada). Nah, setelah yakin baru kami mulai training Mahesha… Dengan memilih waktu pagi hari sekitar pukul 09.00 sekitar 1 jam setelah menyusu ke payudara terakhir. Kenapa demikian, karena saya berpikir bahwa pada saat pagi Mahesh masih fresh (belum kecapekan) sehingga mengurangi satu faktor yang akan membuatnya rewel.

Dalam melatih Mahesha saya menetapkan beberapa aturan main. Pertama, bahwa setiap kali pemberian ASIP saya akan bersembunyi di kamar, sementara pengasuhnya memberikan ASIP di halaman rumah. Alasannya, supaya Mahesh tidak menyadari keberadaan saya sehingga menolak ASIP. Kedua, waktu berlatih adalah 1 jam, dan pada saat itu pengasuh harus berusaha mengajarkan Mahesh minum ASIP dan menenangkannya jika rewel. Saya tidak akan keluar sebelum waktu itu. Alasannya, supaya Mahesh tidak mengasosiasikan penolakan terhadap ASIP dan sikap rewelnya dengan kehadiran saya. Bayi itu pintar lho! Jika, kita kemudian buru-buru mendatanginya dan memberikan ASI melalui payudara saat menolak ASIP, lama kelamaan dia akan terus menolak karena berpikir pasti mamanya akan datang :D. Dan alasan kedua, juga untuk membangun rasa percaya diri pengasuh. Kalau sedikit-sedikit nangis langsung kita datangin, sedikit banyak akan membuatnya merasa tidak dipercayai kan. Dan rasa tidak percaya diri itu tentu berdampak negatif dalam proses belajar ini dan pemberian ASIP selanjutnya, karena (lagi-lagi) bayi itu pintar, dia akan cenderung lebih rewel jika pengasuhnya pun tidak tenang.

Begitulah cara Mahesha belajar minum ASIP, hari demi hari secara rutin supaya dia cepat familiar. Awalnya dia memang tidak terlalu terbuka menerima cara baru minum ASI ini. Mahesh memang menolak sampai mengamuk, tapi pada awal latihan hanya sedikit saja dia mau minum ASIP. Dan baru setelah beberapa lama, dia mulai terbiasa dan bisa menghabiskan sekitar 80 ml ASIP sekali minum, which means dia sudah siap untuk ditinggal sebentar-sebentar. Dan kemudian saya pun mulai melatihnya untuk ditinggal lebih lama, 2 jam setiap hari saya meninggalkannya untuk mengantar si kakak ke sekolah barunya dengan harapan dia tidak kaget saat ditinggal lebih lama nantinya. And it works, tepat 3 bulan setelah cuti saya habis, Mahesh menunggu saya kembali dengan tenang di rumah, minum ASIP-nya lancar. Tidak ada gejala bingung puting, karena begitu saya sampai d rumah dia langsung minta nenen dan berkali-kali hingga malam dan pagi kembali. Mission completed!

Nah, kalau dirangkum, kira-kira berikut poin-poin yang kami lakukan untuk melatih Mahesh minum ASIP:
  1. Pilih media pemberian ASIP yang sesuai dengan harapan ibu dan pengasuh, misalnya dengan sendok, botol sendok atau gelas sloki jika khawatir anak mengalami bingung puting atau dengan botol dot jika khawatir ASIP akan tumpah-tumpah. Banyak orang berpendapat bahwa menggunakan media selain dot pada akan lebih 'merepotkan', pendapat ini mungkin ada benarnya, tapi menurut pengalaman saya melatih anak dan pengasuh menggunakan botol sendok (soft cup feeder) hanya membutuhkan lebih banyak kesabaran dan waktu. Tapi tentunya tidak semua kasus tidak bisa disamakan, jadi kembali lagi kepada keyakinan kita. Kalau memang pengasuh atau anak benar-benar tidak mau menggunakan sendok, ya jangan dipaksakan…
  2. Belajar minum ASIP sebaiknya dilakukan sedini mungkin jika menggunakan media selain botol dot. Alasannya salah satu simtom bingung puting, yaitu bayi lebih memilih minum menggunakan botol dot tidak akan terjadi. Tapi jika menggunakan dot, disarankan untuk menunggu sampai bayi nyaman menyusu langsung kepada kita. Waktu itu, karena memilih menggunakan soft cup feeder, mulai usia sebulan adek sudah dilatih minum ASIP.
  3. Mengajarkan minum ASIP sangat dianjurkan dilakukan oleh orang selain ibu, karena kalau sama emaknya sendiri, pasti si anak memilih nenen langsung :D.
  4. Simulasikan penggunaan media pemberian ASIP kepada pengasuh (bisa dengan video di youtube juga kalau ada) biarkan mereka mencoba dulu baru setelah paham dicobakan kepada bayi.
  5. Pilih satu waktu dalam 24 jam untuk melatih minum ASIP, pada saat dia belum terlalu lapar. Kalau saya waktu itu, memilih pagi hari sekitar jam 9 kurang lebih 1 jam setelah minum ASI terakhir, karena menurut pemikiran saya jam-jam segitu bayi masih fresh dan belum capek.
  6. Pada saat yang ditentukan bayi kita akan belajar minum ASIP, saatnya kita sembunyi! Karena kalau dia menyadari kehadiran kita, kemungkinan menolaknya lebih besar kan.
  7. Jangan langsung keluar dari tempat persembunyian jika bayi kita menolak atau menangis, berikan mereka berdua (bayi kita dan pengasuhnya) waktu. Pertama supaya tidak mengasosiasikan penolakan, rewel dan sejenisnya dengan kehadiran kita. Kedua, untuk membangun rasa percaya diri dari pengasuh karena merasa kita berikan kepercayaan.
  8. Rutin dan konsisten. Terus latihkan secara rutin dan konsisten pemberian ASIP ini supaya bayi kita cepat familiar dan tidak lupa.
Kira-kira demikian pengalaman kami untuk melatih Mahesh minum ASIP. 8 poin saja, tidak sulit sebenarnya, hanya membutuhkan konsistensi dan kesabaran dalam melakukannya. Jadi untuk teman-teman yang sedang atau akan melatih anaknya minum ASIP, beberapa yang mengeluh bahwa ini hal yang sulit, hayuk ah semangat lagi… Bisa kok; pelan-pelan, sabar dan konsisten… :)

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

4 comments:

  1. Semangat ya bunda
    kebayang banget aku lelah dan perjuangan ngasih ASIP
    semoga lancar ASI nya ^_^
    salam kenal

    ReplyDelete
  2. Iya.. bismillah.. semangat :)
    Amin.. makasih dan salam kenal juga ;)

    ReplyDelete
  3. Bunda,belinya dimna ya?

    ReplyDelete
  4. Halo...salam kenal
    Nemu blog ini berkat Google ;-)
    Makasih yaa sudah share pengalaman pemberian asip di sini, kami sedang berjuang melatih bayi kami dimana seminggu lagi saya masuk (duuh...), doakan lancar yaa^^

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...