SOCIAL MEDIA

search

Friday, January 17, 2020

Berburu Buku Impor di Bookdepository.com

Dari dulu, saya suka sih baca buku… tapi buku ringan macam majalah, novel, dan komik. Sampai ngumpet-ngumpet dulu terkadang belinya, ngerasa kalo beli novel kala itu ya tergolong buang-buang duit dan pasti diomelin ibuk…

Kemudian kuliah Psikologi, baru deh kenal buku-buku berat berbahasa Inggris yang banyak dijarikan rujukan. Yang ternyata meskipun cukup effortfull bacanya, tapi nyenengin karena bikin penasaran. Waktu itu, buku import berbahasa Inggris of course fotokopian sih, namanya juga kantong mahasiswa kan. Tapi, asli deh, buku-buku saya waktu itu lumayan lengkap, meski ya bacanya ga sampai benar-benar khatam sih, tapi pada bagian-bagian yang perlu saja.

Tapi intinya, membaca buku berbahasa Inggris sesuai bahasa aslinya itu memiliki kenikmatan tersendiri.

Itu kenapa kebiasaan ini terus berlanjut meski tidak kuliah lagi, tapi tentu dengan intensitas yang turun drastis sampai kadang setahun ya satu buku saja. Tapi, tetap lah kebiasaan menyambangi toko buku import setiap transit di bandara itu berlanjut… meski, yah… sekedar untuk cuci mata saja karena sadar diri tidak lagi punya banyak waktu dan kenyataan kalau buku import itu lumayan pricey, jadi ga mungkin lah dibeli hanya sekedar untuk koleksi, haha…


Iya, dulu sih setiap mampir bandara pasti langsung cari toko buku dan khusuk memandagi mereka, tapi, lain cerita sejak punya anak. Boro-boro khusuk, ada juga saya yang akhirnya angon mereka liar di bagian buku anak-anak… Sejak itulah kebiasaan itu berubah menjadi belanja online saja, seperti banyak aktivitas belanja saya lainnya…

Dan so far, dari beberapa toko buku impor yang saya kunjungi, yang paling sering sih ya Bookdepository.

Kenapa Bookdepository, berikut beberapa alasannya:
  • Harga bersaing. Kalau mau beli buku, saya suka bandingin dari toko ke toko sih harganya… Dan seringnya buku-buku Bookdepository ini diskon, sehingga harganya lebih hemat daripada toko-toko lainnya. 
  • Gratis biaya kirim sampai ke tangan kita. Buku-buku yang kita beli di Bookdepository itu dikirim dari UK, jadi gratis ongkir itu bener-bener something banget. Dan, ini sebenarnya bukan gratis biaya kirim saja, tapi benar-benar tanpa biaya sampai ke tangan kita. Jadi kalau kita beli beberapa buku sekaligus, supaya tidak perlu terkena pajak, maka buku kita akan dikirim satu persatu.
  • Lengkap. Yup karena memang dikirim dari negara asalnya, so far saya selalu menemukan buku apapun yang saya cari di Bookdepository sih. 
  • Pembayaran mudah dan trusted. Pembayaran bisa pakai kartu kredit atau pay-pal dan sejauh ini produk selalu saya terima dalam kondisi baik.
OK, kayaknya udah ideal banget ya ini belanja buku disini… Tapi, bener sih kata pepatah kalau di dunia ini tak ada gading yang tak retak alias tidak ada yang sempurna. Bookdepository ini memiliki kelemahan, yaitu pengiriman yang (sangat) lama dan tidak ada resi untuk di-tracking! Jadi, setelah buku dikirim ya kita cuma bisa pasrah menunggu…

Dulu, rata-rata sebulanan buku pesanan saya datang, tapi entah kenapa, akhir-akhir ini bisa sampai hampir tiga bulanan lho…

Beberapa waktu lalu, saking lamanya sampai saya pernah kontak customer service-nya dan minta nomor resi, tapi ya memang ga ada. Saya cuma disarankan untuk mendatangi Kantor Pos terdekat saja… Jadi, ya memang modal percaya dan doa sih kalo belanja di Bookdepository.com…

Bookdepository.com sih terpercaya, dia selalu kirim pesanan kita dan bisa dilihat juga kapan pesanan kita dikirim. Tapi, karena tidak ada nomor tracking, ya selanjutnya benar-benar di luar kendali kita maupun seller. Palingan usaha yang kita bisa lakukan jika memang buku sudah hitungan satu bulan belum sampai, ya mencari ke Kantor Pos… karena saya baca di beberapa artikel yang lama itu pengiriman di Indonesia-nya. Beberapa berasumsi karena ini gratis, jadi tidak diprioritaskan pengirimannya di Indonesia. Dan beberapa lagi mengaku menemukan bukunya di tumpukan paket di Kantor Pos setelah berinisiatif mendatanginya sesuai saran dari pihak Bookdepository.

Which is buat beberapa orang hal semacam ini lumayan ngeri ya…

Jadi, gimana… recommended ga nih belanja di Bookdepository.com?

Ya kalau saya sih recommended, karena so far masih menawarkan harga yang sangat bersaing dibandingkan toko buku online lainnya. Tapi, kalau kamu tipe orang yang mengutamakan rasa aman dan kepastian daripada harga; bisa juga memilih beberapa toko buku online berikut:

  • Periplus.com. Beberapa kali order disini juga pas ada promo dan puas. Kelebihan dari toko buku ini karena ada nomor resi yang bisa di-tracking dan kadang-kadang ada kerjasama promo dengan pembayaran lokal. Jadi, ya sering-sering aja cari info promo dan jangan lupa langganan news letter-nya.
  • OpenTrolley.com. Sesuai dengan klaimnya sebagai toko buku import lokal, semua pesanan dikirim dari Jakarta dengan nomor resi, jadi sudah pasti lebih pasti dan aman ya. Terkadang juga ada event promo pembayaran, jadi rajin-rajin aja update info dari mereka ya.
Nah, kurang lebih begitu deh pengalaman saya berburu buku import. So far, Bookdepository.com masih jadi favorit sih karena lebih ramah di kantong **huhu, maklum emak-emak banyak kebutuhan kan** Sejauh ini buku pesanan sampai semua, meski yang terakhir ini juga sudah hampir dua bulan belum sampai sih… Risiko lah, namanya mau hemat ya kadang harus terima tingkat kenyamanan dan keamanan yang lebih rendah juga…

Dan ya itu balik lagi ke kita sebagai customer, mana yang lebih penting…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Tuesday, December 10, 2019

The Whole Brain Child #4: Mengintegrasikan Memori Implisit dan Eksplisit

Halo teman-teman… It's been a while banget ya dari tulisan terakhir review dari buku 'The Whole-Brain Child' yang saya niatkan akan dipost di blog ini. Huhu, maafkan lah ya, ternyata menjadi 'self-employeed' itu banyak tantangannya, apalagi kalau punya banyak keinginan kaya saya. Oh ya, saya baru saja relaunching Youtube Channel saya lho, akan sangat senang sekali kalo teman-teman subscribe DISINI ya…


OK, sebelum jadinya curhat, kita langsung aja ke bab tiga buku 'The Whole-Brain Child' ini ya…

Nah, setelah di dua bab sebelumnya kita membahas tentang otak bagian depan, belakang, atas, dan bawah; maka pada bab ini dibahas mengenai memori dan hipocampus sebagai 'PIC'-nya.

Mitos Tentang Memori

Selama ini, mungkin pemahaman kita mengenai memori adalah sesederhana bahwa memori adalah semacam file mental yang tersimpan rapi dalam otak kita atau bahkan memori itu adalah hasil foto copy dari keadaan atau situasi yang kita alami.

Namun, ternyata memori adalah hal yang lebih kompleks dari itu…
  • Memori adalah asosiasi dimana otak memproses sesuatu saat ini dan menghubungkannya dengan pengalaman serupa di masa lalu. Atau singkatnya, memori adalah keadaan dimana suatu kejadian di masa lalu mempengaruhi kita di masa kini.
  • Memori terdistorsi baik sedikit atau banyak (bukan sebuah gambaran identik seperti foto copy), dimana keadaan pada saat kita menyimpan atau me-recall memori akan mempengaruhi bagaimana gambaran memori tersebut.

Memori Implisit dan Eksplisit

Bayangkan memori tentang bagaimana kita mengganti popok anak kita. Jika kita adalah seorang ibu yang sebelumnya sudah terbiasa menggantikan popok anak-anak kita, kemudian langkah-langkah mengganti popok tentu adalah hal yang otomatis. Kita bahkan tidak sadar proses me-recall memori ini. Inilah yang disebut sebagai memori implisit.

Namun, bayangkan jika anak-anak kita sudah dewasa. Saat kemudian kita mengganti popok anak kerabat kita, langkah-langkahnya mungkin otomatis; namun mungkin ada saat dimana kita tercenung mengingat bagaimana kita begitu gugup pada saat mengganti popok pertama kali dulu. Inilah yang disebut dengan memori eksplisit.
Sederhananya sih saya menyebut memori implisit itu adalah memori yang tidak kita sadari, sedangkan memori eksplisit adalah memori yang kita sadari.
Dan kenyataannya hingga 18 bulan pertama hidup kita hanya memori implisit lah yang terbentuk, baru kemudian selanjutnya otak kita mampu membentuk memori eksplisit.

Itu kenapa kita ga bisa ingat bagaimana rasanya hidup di dalam rahim ibu kita, atau sewaktu dilahirkan, bagaimana nyamannya digendong sampai tidur oleh ibu kita, dan sebagainya. Tapi, saya percaya bahwa pengalaman-pengalaman itu sesungguhnya ada tanpa bisa kita sadari.

Priming

Memori implisit, namun demikian (tidak kita sadari) membentuk ekspektasi kita tentang bagaimana sesuatu harus berjalan berdasarkan pengalaman kita sebelumnya.

Misalnya nih, kaya anak saya Mahesh yang sejak kecil setiap kali saya akan berangkat kerja selalu 'da-da' dulu. Nah, suatu kali dia saya tinggal sedang tidur siang, bangun-bangun langsung anaknya nangis kejer karena saya ga ada dan dia belum 'da-da'. Sampai-sampai, ya kalau memang dia mau tidur siang dan saya mau pergi, sebelum terlelap tidur, kami 'da-da' dulu…

Kondisi ini (memori implisit) ini juga yang membuat otak bersiap-siap melakukan respon tertentu sesuai kebiasaan, dan inilah yang dinamakan 'priming'.


Misalnya pada saat seorang anak dikritik pada saat bermain piano, kemudian dia menjadi tidak nyaman; jika hal ini sering dilakukan, maka selanjutnya otak pun akan merasa tidak nyaman untuk bermain piano. Dan akhirnya si anak pun tidak suka bermain piano, karena otaknya terbiasa dengan pola bahwa bermain piano akan menimbulkan kritik dan perasaan yang tidak nyaman.

Mengintegrasikan Memori Implisit dan Eksplisit

Yup, demikianlah permasalahan dari memri implisit, terutama pada pengalaman yang tidak nyaman atau bahkan menyakitkan; yaitu pada saat kita tidak menyadarinya, maka dia akan tertimbun dan membatasi atau melemahkan kita secara signifikan.
Kejadian negatif, meskipun tidak kita sadari bisa menimbulkan ketakutan, kesedihan, penolakan dan emosi negatif serta sensasi pada tubuh.
Hal ini misalnya terjadi pada saat Ganesh takut untuk dicabut giginya beberapa waktu lalu. Waktu itu, beberapa kali Ganesh selalu kesulitan mengendalikan reaksinya pada saat dokter gigi akan mencabut giginya. Dia jelas paham bahwa dicabut gigi itu tidak akan terlalu sakit, dia pun sudah duduk dengan kemauannya sendiri di meja tindakan. Namun, begitu dokter hendak mengambil giginya, langsung tangannya bergerak menahan tangan si dokter.

Disitu jelas ada sesuatu pengalaman yang membuatnya ketakutan meskipun tidak disadarinya.

Baca juga:

Nah, bagaimana membantu anak dengan masalah ini adalah dengan membuatnya meyadari memori implisit ini dan membuatnya menjadi eksplisit. Jadi, jangan dilupakan, tapi diintegrasikan…

Menyadari suatu pengalaman akan membuat kita memahami apa yang terjadi, sehingga mampu mengendalikan peikiran dan perilaku kita.

Dalam kasus di atas, karena Ganesh pun tidak meyadari kejadian apa yang membuatnya takut cabut gigi, akhirnya saya pun mengajaknya membayangkan langkah-langkah cabut gigi yang harus dihadapinya. Mulai dari menunggu, masuk ke ruang dokter, bau ruangan dokter, ngobrol dengan dokter, duduk di meja tindakan, dan seterusnya. Hingga akhirnya Ganesh pun berani dicabut giginya kembali…

Oh ya, tapi sebelum kita over analisa ketika anak menunjukkan gejala semacam priming, kita perlu melakukan kroscek tentang kondisi anak. Apakah anak sedang lapar, marah, kesepian atau lelah (HALT = Hungry Angry Lonely or Tired). Dan jika memang demikian, maka kita perlu menunggu hingga kondisi anak siap untuk kita ajak mengobrol tentang kondisinya.

Teknik Mengintegrasikan Memori Implisit dan Eksplisit

Sebelumnya kita telah membahas strategi dari Buku The Whole-Brain Child ini sampai dengan strategi kelima, dan berikut adalah dua strategi berikutnya:

#6: Replaying memories atau mengajak anak menceritakan apa yang dialaminya

Mengajak anak bercerita sesungguhnya adalah cara untuk membantu anak menyadari pengalaman atau memori implisit yang tidak disadarinya, terutama pengalaman negatif… karena adanya kecenderungan kita untuk melupakan atau mengabaikan ingatan yang membuat kita merasa tidak nyaman. Padahal, ingatan (negatif) itu ibarat kepingan puzzle yang tetap harus disadari agar kita bisa memahami keseluruhan cerita.

Nah, salah satu trik supaya anak-anak merasa lebih nyaman bercerita adalah dengan menganalogikakan proses bercerita ini sebagai DVD Player, dimana mereka bisa play, pause, fast forward (saat ada cerita yang membuat kurang nyaman) dan rewind untuk cerita yang perlu diperjelas detailnya.

Cara ini bukan sekedar bertujuan agar kita mendapatkan informasi mengenai permasalahan yang dialami anak, tapi juga untuk membantu mereka menyadari permasalahan yang dialaminya. Karena itulah, anak perlu bercerita sedetail mungkin hingga mendapatkan insight mengenai hal yang membuatnya merasa tidak nyaman.

#7: Mengingat untuk mengingat

Faktanya, setiap kejadian yang kita alami sesungguhnya akan menjadi memori, baik memori yang disadari (eksplisit) maupun memori yang tidak disadari (implisit). Dan untuk menjadi pribadi yang sehat secara mental, sebisa mungkin kita harus menyadari memori yang ada dalam diri kita. Itu kenapa, mengingat apa saja kejadian yang telah kita alami menjadi hal yang sangat bermanfaat.

Untuk itu, kita bisa membantu anak-anak kita untuk membiasakan hal ini dengan merangsang anak-anak untuk menceritakan pengalamannya. Bukan sekedar bertanya, "Bagaimana sekolahnya hari ini Kak?" tapi lebih spesifik, seperti pertanyaan "Apa hal menyenangkan yang terjadi hari ini?" dan "Apa hal yang menyebalkan hari ini?" Sehingga akan merangsang mereka untuk mengingat pengalamannya secara detail.

Atau, bisa juga dengan mengajarkan mereka menulis diari atau jurnaling… Yaitu menuliskan pengalaman dan perasaannya secara rutin.

Yup, tips terakhir ini saya sudah praktekkan pada diri saya sendiri kala remaja. Menulis diari itu somehow membuat saya lebih menyadari dan memahami kejadian dan apa yang saya rasakan karenanya. Juga membantu saya mendapatkan berbagai insight akan kejadian-kejadian itu…

Untuk Para Orang-Tua

Fiuh, membaca chapter ini sebenarnya mengingatkan saya pada banyak hal, seperti istilah 'inner child', juga pengalaman survive Dave Pelzer yang abused di masa kecilnya bahwa kebencian seringkali membuat kita menjadi persis sama seperti orang yang kita benci…

Yup, sebagai orang-tua pun kita harus menyadari bahwa perilaku kita tidak lepas dari memori kita, puzzle yang mungkin belum lengkap pada masa lalu kita. Kenapa kita mudah marah dan emosional pada kejadian tertentu dalam pengasuhan anak, sangat mungkin itu adalah bagian dari memori implisit kita yang belum kita sadari… Mungkin itu adalah mekanisme priming yang timbul akibat pengalaman negatif kita di masa lalu…

Itu kenapa, sebagai orang-tua, jika kita menyadari ada sesuatu yang salah dengan perilaku atau kondisi emosional kita, kita pun perlu berusaha menggali pengalaman-pengalaman negatif yang pernah kita alami… mengangkatnya ke alam sadar dan berdamai dengannya, sehingga tidak mempengaruhi kita secara negatif.
Bahkan jika kita pun dulu mengalami pengasuhan yang meninggalkan memori negatif, kita pun bisa memutus rantai itu supaya tidak berlanjut pada anak kita nantinya.
Don't worry, ini hal yang manusiawi kok… Bukan artinya kita lemah, tapi justru kekuatan itu berasal dari penerimaan akan hal buruk yang pernah kita alami. Well, you can relate when you ever in a bad childhood before

***

Yash, kurang lebih seperti isi dari buku ini… alhamdulillah masih bisa konsisten ya meskipun lambat progressnya.

Dan penutup akhir… semoga tulisan ini bermanfaat bagi teman-teman semua ya…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-


Sunday, December 1, 2019

Serunya Bermain di Taman Pintar Yogyakarta

Halo teman-teman… masih dalam rangka ngerapel cerita liburan dadakan kami bertiga ke Jogja, beberapa waktu lalu, kali ini saya akan bercerita jalan-jalan kami ke Taman Pintar. Yang kali ini benar-benar cuma bertiga, alias ga ada bulik-bulik yang membantu mengawasi anak-anak karena mereka sudah masuk kerja. 

Karenanya, sengaja saya memilih Hari Selasa dengan asumsi bahwa kepadatan Jogja sudah berkurang karena liburan telah usai. Tapi… apakah demikian, we'll see

PERJALANAN DAN TRANSPORTASI

Lokasi Taman Pintar ini berada di tengah kota, yaitu di Jl. Panembahan Senopati No.1-3, Ngupasan, Kec. Gondomanan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55122… sehingga mudah dijangkau dengan transportasi umum yang tersedia, baik ojol maupun bus. Tapi, karena kami berangkat dari lokasi yang cukup jauh di pinggir kota, kami pun memilih menggunakan taksi online saja. Kalau pakai bis agak susah soalnya, nunggunya akan lama dan berganti-ganti rute.

Kalau dihitung-hitung, jadinya cukup hemat juga, satu tarif untuk tiga orang dan kami juga tidak perlu khawatir bagaimana pulangnya, karena disana banyak taksi online… tidak seperti sewatu ke Hutan Pinus Mangunan.

Baca juga:

Nah, yang agak di luar dugaan itu justru traffic Yogyakarta kala itu yang ternyata masih padat, padahal sengaja kami sudah memilih hari Selasa dengan asumsi bahwa pendatang sudah banyak pulang ke kota masing-masing pada Hari Minggu.

Di jalanan masih ramai… seperti yang kami duga, di Taman Pintar pun cukup padat. Haha, sejak melihat keramaian itu, batin saya sudah mulai menghela napas panjang banget dan menyemangati diri sendiri, "Ayo Nian! Kamu pasti bisa!"

Bukan lebay ya… tapi membawa dua anak usia 8 dan 4 tahun sendirian di keramaian itu selalu menguras tenaga dan emosi.

WAHANA YANG ADA

Secara ini pertama masuk ke Taman Pintar, pas masuk lumayan celingak-celinguk sih…

Tidak jauh dari pintu masuk, ada Planetarium mini… ya langsung aja kami kesana kan, tapi, ternyata harus beli tiket dulu teman-teman dan itu lokasinya agak ke dalam lagi. Emang agak bingung sih kalo baru pertama datang, apalagi waktu itu ga sempet browsing dulu juga karena jaringan di tempat ibu saya memang agak lemot haha…

Yang jelas, wahana taman pintar ini lumayan banyak dan makan waktu teman-teman… kaya gini nih gambarannya…

Gambar diambil dari https://www.tamanpintar.co.id/harga-tiket

Karena datang kesiangan dan Taman Pintar ini tutup pukul 17:00, alhasil kami ke Gedung Oval, Planetarium, Kreasi Gerabah dan Lukis Gerabah saja. Masih banyak wahana lain yang belum kami sambangin, karena ya sudah kecapekan dan udah mau tutup juga tempatnya.

Dan berikut adalah pengalaman kami di keempat wahana tersebut…

Planetarium

Pernah ke Planetarium yang di Jakarta? Nah, yang ada di Taman Pintar ini sama seperti itu tapi ukurannya lebih kecil. Dan disitu kita akan diputarkan film tentang tata surya dalam teater yang berbentuk kubah, sehingga kesannya seperti sedang melihat langit. Anak-anak, of course exited to the max


Oh ya, disini biasanya antri sih… karena kan jam tayangnya tertentu dan kapasitas teater yang terbatas. Jadi, baiknya sih beli tiket dulu, kalau sekiranya antrian memang lama, ya kita muter-muter dulu di wahana lain.

Gedung Oval dan Kotak

Nah, di gedung yang literally memang berbentuk oval dan kotak ini ada bermacam-macam peragaan dan simulasi berbagai ilmu pengetahuan… bukan cuma science, tapi juga ilmu sosial macam simulasi pemilu. Tapi, ya of course, favorit Ganesh adalah berbagai peragaan science yang ada…

Dinosaurus!
Simulasi gempa bumi, si Ganesh langsung ngajarin adeknya mesti gimana kalo gempa bumi…

Tangga menuju lantai dua… Keren ya!

Percobaan fisika tentang roda bergigi

Pengetahuan tentang arsitektur

Daan… itu hanyalah sedikit dari berbagai peragaan ilmu pengetahuan yang ada di Gedung Oval dan Kotak ini. Selain ini, masih banyak lagi dan kalau mau mantengin semuanya, kayaknya sih butuh waktu hampir seharian dan juga stamina yang lagi prima. Karena, fiuh, lumayan capek juga lho…

Program Kreativitas

Disini ada beberapa macam program kreativitas yang ditawarkan, seperti kreasi batik, kreasi gerabah, lukis kaos, lukis gerabah.

Saya sendiri awalnya memilihkan kreasi gerabah untuk anak-anak, tapi ini ternyata ini cukup sulit untuk anak-anak. Awalnya, saya pikir akan memakai meja putar untuk membuat kreasi gerabah, tapi ternyata ini tanah liat saja, jadi ya memang susah dan kurang menarik untuk anak-anak. So, pada saat anak-anak mulai gelisah dan kepengen melukis gerabah, ya sudah lah saya beli tiket lagi untuk lukis gerabah…


PENUTUP

Kesimpulan singkat setelah main kesini, yes, tempat ini recommended untuk anak-anak! Disini, anak akan belajar tentang banyak sekali ilmu pengetahuan dengan cara yang sangat menyenangkan. Dan karena tempat ini luas banget, sebaiknya sih datang dari pagi hari dan pastikan sudah sarapan dengan proper sehingga mampu menjelajahi seluruh wahana yang ada. Atau, siapkan waktu dua hari saja supaya tidak kecapekan…

Kami sendiri sih jelas akan kesini lagi kalau ke Jogja nanti, karena memang belum sempat menuntaskan seluruh wahana. Apalagi, kemarin ibu saya baru nelpon dan bilang kalau Taman Pintar sekarang sudah selesai renovasi dan jadi bagus banget. Fixed banget ini sih, pasti kesana lagi nanti…

Mungkin, nanti kalau kesana, bisa dipikirkan untuk menginap di tengah kota semalam saja untuk memastikan bisa datang pagi-pagi tanpa terlalu effortfull. So, mencari penginapan murah di Jogja adalah kuncinya.

Sekarang sih sudah gampang ya cari hotel lewat aplikasi traveling, salah satunya adalah Pegipegi. Dengan aplikasi ini, saya bisa mulai mencari dan booking hotel meskipun jauh di Lampung dari jauh-jauh hari. Tinggal instal aplikasinya di handphone, pilih pencarian hotel, masukkan data tanggal check in dan checkout, serta lokasi, kemudian tekan tombol search. Segambreng pilihan akan muncul… Tinggal pilih mana yang sesuai dengan kebutuhan, baik dari sisi budget, fasilitas, dan lokasi. That simple

Pokoknya… insyaallah liburan sekolah yang sebentar lagi datang ini akan kami manfaatkan sebaik-baiknya deh… Jadi dari jauh-jauh hari sudah dipersiapkan rencananya biar ga nyesel…

***

Sekian cerita saya teman-teman… semoga nanti diberi kemudahan untuk berkunjung ke Taman Pintar dalam waktu dekat lagi ya… Dan untuk sekarang, sebelum liburan, kita belajar dulu buat UAS yok… 😀

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Friday, November 1, 2019

Pengalaman Berbelanja melalui GudangImpor.com

Seperti yang teman-teman (mungkin) tahu, saya ini punya hobi sejuta umat bernama menyanyi yang akhir-akhir ini saya yakini cukup spesial. Yah, dari dulu sih memang sudah ada gejala terobsesi dengan dunia tarik suara. Yup, dulu belum masuk TK aja hobi saya itu pakai baju ala-ala princess berwarna merah tiap pagi, lengkap dengan sepatu cantik dan bergaya ala-ala penyanyi cilik.


Menginjak remaja, lagu yang suka saya senandungkan pun adalah lagu-lagu aliran festival dengan tingkat kesulitan yang relatif tinggi, seperti Christina Aguilera, Delta Goodrem, Evanescence (Amy Lee), dan Stacie Orrico. Bagi saya, dari dulu sampai sekarang, menaklukkan lagu-lagu besar ini adalah kepuasan tersendiri… Makanya, kemudian saya punya obsesi untuk membuat dokumentasi dari hobi ini dalam format yang lebih appropriate… Untuk kepuasan pribadi dan juga ya mungkin juga ada teman-teman yang bisa terhibur dengan cover-cover saya kan… ✌

Karena itu, keterniatan saya pun berlanjut dengan mencari properti untuk keperluan home recording; seperti condenser microphone, shockmount, pop filter, dan standing mic-nya.

Perburuan dimulai dengan browsing pencarian condenser microphone yang bagus tapi juga affordable alias cukup ramah di kantong. Dan setelah membaca berbagai review, pilihan pun jatuh pada Samson G-Track Pro… Yang ternyata nyarinya susah lho di Indonesia… Bukan ga ada, dulu sempet ada, tapi entahlah, pas saya cari di berbagai online shop sampai toko musik konvensional semuanya lagi kosong.

Daaan… seperti biasa, bukannya nyerah, tetep aja saya keukeuh cari itu microphone… Bukan fanatik sih, cuma bagi saya ini kaya mainan mahal, jadi sayang banget kalo ga dapet seperti ekspektasi saya. Ekspektasi ya, sesuai hasil riset saya membaca dan melihat berbagai review di berbagai artikel dan video Youtube… Saya sih sebenarnya belum punya pengalaman dengan hal berkaitan recording seperti ini ya…

Nah, setelah lelah meneror berbagai toko online dan konvensional menanyakan keberadaan si Samson G-Track Pro ini dan kapan restock, akhirnya saya menyerah dan mencari di website luar negri alias import.

Hoho, tapiii… setuju kan ya… Kalo yang namanya import apalagi barangnya lumayan mahal itu sedikit bikin deg-degan dengan biaya lain-lain kan ya… Kadang, kita pesan udah bayar ongkir, eh ternyata masih ada bea cukai yang ga keliatan pada saat transaksi. Mending kalo sedikit, kalo banyak kan berabe jadinya… Makanya mikir ribuan kali lah kalau mau beli barang dari luar negri yang nominalnya agak gede.

Nah, dari situ kemudian saya browsing-browsing sampai ketemu dengan situs GudangImpor.com yang menyediakan jasa import atau pembelian barang dari luar negeri.

Cara untuk berbelanja barang melalui GudangImpor.com sangat mudah… Semudah meng-copy url produk yang ingin kita beli paste di website mereka dan kemudian membayar nominal sesuai perhitungan harga produk dan biaya lain-lain termasuk pajak dan pengembalian pajak.

Atau… singkat kata, berbelanja barang dari luar negeri melalui GudangImpor.com lebih jelas harga yang dibayarkan adalah barang sampai ke tangan kita. Tak perlu khawatir ada pungutan lain-lain lagi…

Cara berbelanja di GudangImpor.com…

Ga ribet kok, berikut langkah-langkah berbelanja melalui website GudangImpor.com:

1. Copy paste url produk yang ingin kita beli, bisa dari Amazon, eBay, atau situs apapun di lingkup UK, US, EUR dan China. Lalu klik 'cek harga'…


2. Setelah klik 'cek harga' maka kita akan diminta untuk mengisi data terkait pemesanan… Nah, setelah semua data kita isi, maka akan muncul harga yang harus kita bayar hingga produk sampai di tangan kita. Jadi, sudah all in, ga ada lagi biaya ongkir, pajak, dan kawan-kawannya… Setelah itu, klik 'add to cart' lalu klik ikon 'cart' dan checkout.


3. Dan, setelah klik 'checkout' tadi, maka kita akan diarahkan ke halaman berikutnya untuk melihat ringkasan transaksi yang akan dilakukan. Next, klik aja 'proceed to checkout'…


4. Di halaman selanjutnya, kita akan diminta mengisi data pengiriman dan juga upload NPWP untuk keperluan pengembalian pajak (tax refund), sehingga nominal yang harus kita bayar lebih sedikit.


5. Setelah itu… langkah terakhir ya order dan bayar deh…

Setelah bayar kapan barang akan kita terima…

Yes, setelah transaksi (apalagi kalo nilai transaksinya gede) udah pasti yang bikin harap-harap cemas itu menunggu barang datang.

Nah, GudangImpor.com sendiri punya standard customer menerima barang, yaitu UK, US dan EUR 30 hari, sedangkan China 60 hari.

Kita juga bisa tracking status order kita dari website GudangImpor.com, meski tracking-nya tidak sedetail kiriman pake jasa logistik lokal ya. Di sini tracking  hanya meliputi barang sudah dibeli, barang dikirim ke Indonesia dan barang dikirim ke rumah kita. Terus, mohon maaf dalam kasus saya kemarin update status tampaknya terlambat. Jadi, sejak email pertama bahwa pesanan saya sudah diorder oleh agen di US itu lama sekali sampai saya terima itu lama sekali.

Melalui update yang juga dikirimkan via email, tanggal 6 Agustus 2019 produk saya sudah diorder di US, lalu tanggal 11 September 2019 dikirim dan sampai di US warehouse serta dikirim ke Indonesia… Kebayang ga sih lamanya dari produk diorder sampai ke gudang itu, hoho… Terus lagi seingat saya sekitar tanggal 12 September 2019 itu microphone condenser sudah sampai di rumah. Logika saya sih dari US ke Indonesia saja udah lebih dari satu hari pengiriman, jadi jedanya mestinya lebih lama kan…

Tapi, no problem, yang penting barangnya sampai dengan selamat sentosa…

Dan by the way… durasi barang sampai di tangan sendiri sebenarnya lebih dari 30 hari ya… tapi masih dimaklumi, lebihnya ga terlalu banyak kok. Dan juga saya ga terlalu was-was karena customer service via whatsapp-nya responsif dengan pertanyaan kita… jadi ya less worry ya…

'Yay' or 'Nay'…

Over all… for me it's a 'yay' karena beberapa alasan… Pertama, karena kepastian biaya dan kedua karena menurut pengalaman saya, GudangImpor.com ini amanah kok… Pesanan saya sampai ke tangan sesuai waktu yang dijanjikan (meski molor sedikit), tanpa biaya tambahan.

Jadi, saya merekomendasikan website ini untuk teman-teman yang awam perihal import seperti saya supaya tidak 'terjebak' biaya-biaya yang tidak tercantum pada saat transaksi.

Soalnya, saya pernah lho beli barang dari luar negeri, eh pas dateng yang terima dimintain uang yang katanya pajak. Waktu itu 20 ribu doang sih… Tapi saya sendiri ga yakin kalo memang itu adalah pungutan yang legal karena saya toh ga dapet bukti pembayaran atau apa. Dan sejak itu, saya lebih berhati-hati dengan yang namanya beli barang dari luar negeri alias import…

Gitu teman-teman…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Sunday, October 13, 2019

My Pay It Forward Project #2: PAUD STAR

Seperti namanya 'My Pay It Forward Project' yang saya maksud sebenarnya adalah sebuah proyek meneruskan kebaikan yang pernah saya terima kepada orang lain. Dan dalam hal ini adalah spesifik mengenai kesempatan saya dapatkan untuk menjadi seorang individu yang lebih baik secara psikologis.


Yah, seperti yang seringkali saya ungkapkan, saya ini memiliki masalah psikologis pada masa kanak-kanak, remaja hingga dewasa awal. Sesuatu yang tampak dari luar sebagai sikap pemalu dan tidak percaya diri yang akut. Sementara saya sendiri merasa sebagai seorang yang takut melakukan banyak hal, sulit berinteraksi dan bergaul dengan orang lain, dan juga merasa tertekan dengan lingkungan dan juga diri saya sendiri.
Sadar sepenuhnya ada sesuatu yang salah pada diri saya, namun tidak bisa memperbaikinya; juga lingkungan keluarga yang 'tidak kondusif'… itulah akar dari stress dan depresinya saya kala itu.
Dan… singkat cerita kemudian perjalanan hidup membawa saya kuliah di Jurusan Psikologi Universitas Gadjah Mada pada tahun 2003. Yang sebenarnya membuat saya semakin tertekan pada awalnya, karena sejak awal merasa tidak cocok dengan karir yang menuntut banyak interaksi dengan orang lain.

Ya kan waktu itu milih jurusan Psikologi semata sebagai pilihan dari rumpun IPS karena saya memilih mengambil jalur IPC dengan alasan peluang masuk lebih tinggi karena pilihannya tiga kan. Yah, kalo dipikir pelajaran IPS aja antipati banget jaman dulu, sebenarnya meski pilihan lebih banyak juga kan… Tapi, ya mungkin jalan nasib tadi, kok ya malah keterimanya di jurusan itu…

Dan singkat cerita yang sebenarnya berdarah-darah… hal di luar rencana itu akhirnya mempertemukan saya dengan banyak ilmu, kesempatan, dan orang-orang untuk mengenal diri saya lebih dalam… berdamai dengannya dan menjadi pribadi yang lebih sehat. Disitu kemudian terbersit keinginan saya untuk meneruskan kebaikan Tuhan itu pada orang lain yang mungkin tidak memiliki kesempatan seperti saya. 
Saya ingin meneruskan insight yang saya dapatkan pada orang-orang di sekitar yang tidak punya kesempatan itu. 
Kemudian… proyek ini pun terealisasi pertama kali pada tahun 2015 saat saya mendapat kesempatan mengisi acara arisan istri karyawan suami. And it's been a while… sejak kali pertama itu dan niatan saya tersimpan menjadi harapan karena tidak memiliki waktu untuk merealisasikannya kembali. Hingga akhirnya selepas resign pada Agustus 2019 lalu, kesempatan itu hadir kembali.

Sebenarnya rencana untuk mengisi acara pertemuan orang-tua di sebuah PAUD STAR CSR dari PT PLN (Persero) UPK Tarahan ini adalah wacana lama. Tapi, karena kesibukan kemudian mengalami delay panjang hingga kurang lebih 4 tahun.

Baca juga:

Ga ada kata terlambat kan ya… jadi meski ter-delay sekian lama, sungguh tidak mengurangi rasa syukur saya akhirnya bisa kembali berbagi pada banyak orang-tua dengan harapan mereka mampu memberikan lingkungan yang lebih kondusif untuk perkembangan anaknya.

Singkat cerita, saya berharap anak-anak ini tidak perlu mengalami kondisi seperti yang saya alami…

Mini Parenting Seminar di PAUD STAR

Setelah malamnya begadang nyiapin booklet untuk seminar, pagi jadi lumayan berat. Udah bangun pagi masih ngantuk, eh persiapan juga jadi ga smooth karena efek sambel hari sebelumnya yang membuat bolak-balik ke kamar mandi. Saya pun terlambat datang ke acara sekitar 15 menit, yang untungnya sih disiasati dengan menukar rapat wali murid di depan sebelum acara saya. Syippp…


Dan, karena udah telat… ya udah ga pake ba-bi-bu begitu masuk, pembawa acara langsung mempersilakan saya memulai sharing. Wokee… siapp…

Begitu materi diberikan, saya pun meminta para peserta mengisi kuesioner yang ada untuk mendapatkan gambaran kepribadian mereka. Sengaja ga pake teori-teori yang ribet, saya pakai aja teori yang sebenarnya kurang populer bernama The Color Code, yang menurut saya mirip-mirip dengan Personality Plus. Baik dari strukturnya yang membagi kepribadian menjadi empat golongan dan juga kesederhanaannya untuk dipahami.



Selanjutnya, kami membahas masing-masing tipe kepribadian, meliputi karakteristik dan juga bagaimana cara yang tepat untuk memperlakukan mereka… The dos and the donts… Dan secara khusus bagi anak-anak, bagaimana perlakuan yang tidak tepat akan membuatnya tidak dapat berkembang dengan optimal secara psikis dan juga mengembangkan potensinya.

Dan yang menyenangkan itu, bagaimana antusiasnya peserta yang kebetulan semua ibu-ibu ini dalam sesi diskusi dan sharing. Bagaimana mereka menanggapi penjelasan saya, dengan bersemangat berceletuk karena merasa sesuai dengan kondisi yang sering mereka alami, sampai bertanya mengenai permasalahan-permasalahan mereka.

Bagi saya, ini benar-benar membahagiakan… Saya mungkin bukan seorang expert, namun bagi mereka yang mungkin tidak memiliki akses untuk mendapatkan informasi terkait psikologi dan berdiskusi langsung, dari antusiasme mereka, saya tahu apa yang saya berikan insyaallah bermanfaat untuk mereka.

Sejak awal, saya resign saya pun pernah mengungkapkan pada suami kalau saya ingin kembali melanjutkan program charity seperti ini. Sebagaimana janji saya dulu sekali bahwa saya ingin meneruskan insight dan kebaikan yang saya terima kepada orang lain. Pada orang-orang yang mungkin tidak mendapatkan akses yang cukup luas untuk pengetahuan mengenai psikologi, terutama mengenai psikologi anak. Seperti halnya kedua orang-tua saya dulu, yang tidak menyadari keunikan kepribadian saya sehingga pada akhirnya tumbuh menjadi remaja yang kurang sehat secara psikologis.

Makanya, saya terharu sekali saat para pengajar di sana memberikan saya bingkisan padahal sejak awal sudah saya tegaskan bahwa ini gratis. Saya emang pengen kok dan merasa bahagia dengan membantu orang-orang yang membutuhkan. So, jika ada sekolah atau komunitas lain yang notabene tidak memiliki akses karena kendala biaya dan sebagainya memang membutuhkan informasi semacam ini, saya welcome sekali untuk diundang jika waktu memungkinkan.

Hihi, tuh sampai di bold ya… soalnya bagi saya ini memang adalah kebahagiaan tersendiri untuk bisa memberikan sesuatu pada masyarakat yang membutuhkan.


And at last… semoga apa yang saya sampaikan benar-benar membawa manfaat bagi ibu-ibu orang tua murid di PAUD STAR ya… Juga untuk anak-anak yang masih belia ini, semoga kemudian bisa mendapatkan ruang tumbuh yang lebih baik dan kondusif untuk mengembangkan potensi-potensi mereka. Amiiin.

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Monday, September 30, 2019

Inspirasi Rumah Minimalis: Memanfaatkan Sudut di Samping Tangga Sebagai 'Ruang Kerja'

Hayo teman-teman siapa yang rumahnya tergolong minimalis? Udah minimalis, tapi maunya banyak lagi… Hehe, kalau ini sih saya banget… 😂

Yah, sebagaimana generasi milenial pada umumnya yang hidup pada era dimana bumi mulai padat, kita memang harus menghadapi kenyataan bahwa harga tanah dan properti semakin tinggi. Karena ya luas tanah tidak mungkin bertambah, sementara manusia yang membutuhkannya semakin banyak.

Jadi, wajar jika kemudian ukuran rumah menjadi semakin kecil dan lebih berkembang ke atas alias bertingkat untuk mensiasatinya.

Dan itulah yang terjadi pada kami, dalam rumah yang memiliki luas bangunan sekitar 106 m2 dan terbagi terbagi menjadi dua lantai, serta meliputi lima kamar tidur, tiga kamar mandi, dapur, ruang tamu dan ruang keluarga. Memang tantangan kami dalam menata dan memilih interior untuk ruangan di rumah yang minimalis ini… Apalagi, ya itu tadi… kalau maunya banyak seperti saya… ✌

Sudah tahu rumahnya imut-imut… eh kok masih kepengen punya ruang kerja dan juga tempat yang proper untuk meletakkan buku-buku koleksi saya dan suami. Yang karena sudah kami kumpulkan sejak belum menikah, jumlahnya jadi lumayan banyak.

Keinginan ini menurut suami saya sih terlalu muluk-muluk dan kurang rasional sih, karena semua ruangan di rumah sudah memiliki fungsinya masing-masing. Yang ruang tamu lah, yang ruang laundry lah, semuanya lebih penting daripada sekedar ruang kerja yang sejatinya bisa dilakukan dimana saja.

Baiklah, memang benar sih, tapi bukan lantas saya yang mengaku seorang blogger ini menyerah untuk memiliki tempat spesial untuk menulis dan mencari inspirasi kan… Sebuah tempat yang selain fungsional juga nyaman dan juga indah secara visual supaya ide mengalir deras seperti air terjun… 😂


Dan alhamdulillah, harapan saya ini terkabul… Saat pertama kali melihat rumah kami rampung dikerjakan, mata saya tertuju pada satu sudut mati di samping tangga lantai dua. Sebuah sudut yang memang tidak terlalu luas, tapi menurut saya tidak terlalu sempit untuk kemudian tidak dimanfaatkan. 

Tempat yang jelas tidak akan terpakai kecuali untuk meletakkan ornament-ornament penghias rumah… Jadi, daripada sekedar berfungsi secara estetika, langsung terbayang di kepala saya, sudut itu dimanfaatkan untuk mewujudkan mimpi saya memiliki tempat kerja.

It's OK kita switch plan dari ruang kerja ke (sebut saja) sudut kerja kan… Namanya juga rumah minimalis, harus fleksibel dong…


Nah, kemudian setelah sekian lama utak-atik, jadinya seperti ini teman-teman… Bagaimana? Not so bad banget kan?



Konsep Graphical Pop

Penataan sudut kerja impian saya ini dimulai dengan menempatkan sebuah rak buku sederhana dengan dominasi warna putih dan hitam, serta sebuah meja belajar kecil yang saya lihat suka dipakai di sekolah-sekolah di Jepang berwarna abu-abu yang saya beli di Informa.

Saat itu, sesungguhnya belum ada gambaran jelas akan bagaimana penataan selanjutnya… Dan saya pun berbekal feeling dan kebutuhan kemudian menempatkan printilan-printilan lainnya; seperti wall planner, corkboard, kalender, dan lainnya. Yang ternyata didominasi dengan warna pastel dan garis-garis tegas…

Terus lho… lho… lho… kok jadinya keren begini ya… Garis-garis tegas dan warna-warna pastel ini ternyata pas banget dipadukan dengan konsep ruangan minimalis yang memang memiliki luasan terbatas. Warna pastel yang lembut menimbulkan kesan ruangan yang lega, sedangkan garis-garis geometri paduannya menciptakan spot-spot tegas yang unik dan menarik perhatian.

Dan akhir-akhir ini saya baru tahu kalau konsep ini dikenal sebagai gaya 'Graphical Pop' dalam dunia desain interior… yaitu konsep penataan rumah yang didominasi didominasi oleh garis-garis tegas dan geometris, nuansa hitam dan putih (monokrom), warna-warna pastel, serta diperkuat oleh furniture yang menampilkan rangkanya atau bermotif kayu.

Pas banget dengan meja kerja saya yang warnanya biru pastel, rangkanya nampak berbahan besi dan mejanya bermotif kayu… Rak buku berwarna dominan putih yang dipadukan dengan warna hitam… Serta corkboard berwarna kayu, wall planner berwarna pink pastel dengan garis-garis tegas, dan ornamen lainnya.

Berburu Furniture dan Aksesoris dengan Gaya Graphical Pop

Nah, dari sana saya jadi makin semangat merampungkan proyek sudut kerja favorit saya ini menjadi lebih nyaman secara fungsi dan visual dengan konsep Graphical Pop ini. So, saya pun memulai misi ini dengan browsing produk-produk Informa yang bisa dibeli online di ruparupa.com.

Kenapa pilihan saya jatuh pada Informa… Ya karena store ini mudah ditemui dimana saja, termasuk di Lampung yang notabene bukan kota besar ini. Saya hitung di website-nya sih kalau tidak salah ada 87 store yang tersebar di seluruh Indonesia. Dan lagi, kita bisa lho melakukan pembelian secara online dengan pilihan pengiriman melalui jasa logistik atau diambil di store yang available. Jadi, efisien banget kan… kita tinggal pilih produk yang kita inginkan, transaksi dan ambil di store pilihan kita.


Udah gitu, Informa ini lengkap banget! Mulai dari furniture besar seperti tempat tidur dan bahkan furniture set, sampai printilan kecil macam sendok dan garpu pun ada. Dari produk untuk ruang tidur, kamar mandi, dapur, kantor dan bahkan aksesori rumah tangga, semuanya ada di sini! Jadi, pada saat kita ingin mendesain suatu ruangan dengan look dan kebutuhan tertentu, ya jalan-jalan ke Informa… itu sudah solusi banget. Dijamin ide-ide dalam kepala kita akan ketemu solusinya…

Terus, ada Informa Rewards lagi… Yang benefit bagi member diantaranya adalah fasilitas gratis pengiriman, poin yang bisa digunakan untuk belanja, dan juga berbagai promo khusus untuk member.

Jadi, ya sudah lah… akhirnya saya mulai window shopping dulu melalui website Informa, karena belum punya waktu ke store-nya. Kemudian setelah printilan yang saya inginkan terkumpul, saya ajak suami ke store dan belanja langsung. Alasannya ya karena member Informa kami atas nama suami dan kalo belanjanya ngajak dia, otomatis bakal dibayarin kan… 😁

Suami juga seneng-seneng aja nemenin saya karena belanjanya ga makan waktu lama… Saya cukup tunjukin ke pramuniaga produk yang saya cari, langsung deh dia tunjukin tempatnya, dibantu pembayaran dan bawa pulang barangnya. Ga ada cerita suami bete nemenin istri belanja muter-muter, haha…😂

Dan Finally Hasilnya

Yup… dan finally, setelah menambahkan beberapa aksesoris untuk sudut kerja saya, hasilnya adalah seperti ini…



Make over yang paling mencolok itu ada di bagian sisi kanan dari rak buku yang semula kosong, dan karena inspirasi gaya 'Graphical Pop' kemudian saya tambahkan sebuah hiasan dinding besi hitam berbentuk kotak-kotak yang dipadukan dengan tanaman hias artifisial berwarna lembut dan juga foto-foto pribadi.


Oh ya, saya juga menambahkan sebuah hiasan dinding dengan motif kayu yang dipadukan dengan warna hijau pastel bertuliskan 'Do What You Love'… yang buat orang tipe-tipe melankolis macam saya ini mengena banget. Langsung deh foto yang dipajang adalah foto keluarga, anak-anak, dan juga pencapaian yang bagi saya cukup membanggakan yaitu menjadi pemenang XL Awards 2013 dan buku perdana berjudul Pedas Besai. Jadi deh semacam wall of fame yang membuat saya semangat setiap kali melihatnya.

***

Bagaimana… jadi makin cantik dan bikin semangat kan setelah di-make-over seperti itu… Kalau saya sih iya banget… Serius deh, rasanya makin semangat untuk duduk anteng disana dan menghasilkan tulisan atau membuat rencana-rencana untuk proyek-proyek pribadi saya.

Saya juga amaze ternyata sudut nanggung di samping tangga ini bisa disulap menjadi tempat yang semenyenangkan… Bukan buat saya saja, tapi bahkan suami saya pun hobi nongkrong di sini kalau lagi ada kerjaan yang harus diselesaikan.


Yes, sudut ini sekarang menjadi salah satu tempat favorit saya dan suami untuk berpikir dan menuangkan ide dalam bentuk rencana maupun tulisan. Karena, memang tidak dapat dipungkiri sih, tempat yang nyaman secara fungsi dan visual itu akan mendukung mood dan fokus kita dalam melakukan pekerjaan-pekerjaan kreatif.

Dan terakhir yang ingin saya sampaikan, bahwa kadang kita perlu berpikir out of the box dan juga melakukan riset untuk bisa mengoptimalkan kapasitas rumah minimalis kita supaya tidak hanya tampak cantik, tapi juga fungsional.


Demikian cerita saya ya… semoga bisa menjadi inspirasi rumah minimalis teman-teman semua…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Thursday, September 19, 2019

Pengalaman Merawat Anak Muntaber dan Dehidrasi di Rumah

Weekend ini, rencana liburan memang belum tersusun jelas… hanya terselip rencana bahwa sore saya akan arisan ke sebuah resto yang ada kolam renangnya, sehingga suami berencana pun mengantar dan membawa anak-anak untuk sekalian berenang.

Sampai akhirnya, sore hari sepulang melayat dan anak-anak pulang dari main, kok dikabarin bude kalo barusan Mahesh muntah-muntah banyak dan badannya jadi agak demam… Duh, fixed ini, segala rencana buyar dan saya pun sibuk nungguin Mahesh yang jadi super manja kalau lagi sakit.

Baca:

Benar-benar seharian saya nungguin dia tidur, karena anaknya suka kebangun dan minta minum atau sekedar minta saya ngelonin. Huhu, bukan ga ikhlas, tapi sungguh gempornya nungguin sambil mikirin kerjaan-kerjaan yang belum beres itu bikin jenuh juga. Pikiran saya terbang kemana-mana dan teringat kejadian serupa sekitar 6 tahun yang lalu saat Ganesh mengalami muntaber parah hingga dehidrasi sedang.

Waktu itu, usia Ganesh masih menjelang 2 tahun dan kami masih tinggal di sebuah kota kecil (sekali) bernama Muara Enim. Yang rumah sakitnya cuma ada dua, dan yang satu malahan ga ada dokternya, terus satunya lagi kamarnya penuh.

Duh, sukses bikin kami stress tingkat tinggi… sampai-sampai saya dan suami bertengkar karena sama-sama pusing dan panik. Saya berusaha tenang untuk merawat Ganesh di rumah; sementara suami saking khawatirnya tetep keukeuh Ganesh harus masuk rumah sakit dan diinfus karena memang sudah lemes banget dan setiap minum langsung muntah.

Dan terkenang paniknya kami, kok jadi kepikiran untuk berbagi informasi ini pada kawan-kawan semua… Siapa tahu bermanfaat… So, kita mulai saja ceritanya ya… 

Kondisi Ganesh dan Diagnosa Dokter

Seperti yang saya ceritakan di atas, kala itu kondisi Ganesh sudah lemas karena berak cair berkali-kali dan muntah setiap kali makan atau minum. Anaknya sudah menampakkan gejala dehidrasi, seperti ingin minum terus-menuerus dan juga lemas. Yang ternyata pada saat kami bawa ke dokter, beliau mengatakan bahwa Ganesh mengalami muntaber yang mengakibatkan dehidrasi sedang.

Yup, 'sedang' kawan-kawan… belum berat, karena pada saat kulitnya ditekan masih kembali dengan cepat.

Menurut dokter, kondisi seperti ini memang lebih baik dirawat di rumah sakit dan dibantu infus… Tapi, berhubung rumah sakit penuh dan cuma ada kelas satu kamar isi 6 orang, yang menurutnya tidak baik untuk anak-anak, dia menyarankan untuk di rawat di rumah saja tapi tetap siaga.

Kemudian dokter meresepkan beberapa obat, menyarankan untuk menjaga asupan cairan, melarang minum susu dulu, dan memperbanyak istirahat untuk mempercepat pemulihan.

Sesuatu yang kedengarannya sederhana, tapi lumayan bikin tegang juga… karena dari 'sedang' akan menjadi dehidrasi 'berat' dengan cepat jika penanganan tidak berhasil… Apalagi ini batita, masih susah diatur buat minum obat, minum sedikit, dan sebagainya kan. Jadi, ya memang sedikit deg-degan juga…

Perawatan Ganesh di Rumah

Waktu itu, karena tidak mendapatkan kamar, kami sempat menelepon seorang teman yang bekerja di RS tersebut dengan harapan bisa dibantu untuk mendapatkan kamar. Namun, apa mau dikata, kamarnya memang benar-benar tidak ada, jadi kami tetap harus kembali ke plan B untuk merawat Ganesh di rumah saja.

Nah, teman kami (Tante Euis) ini lah yang kemudian menyempatkan diri menjenguk Ganesh di rumah, memeriksanya dan memberikan saran-saran bagaimana merawatnya.

Secara beliau ini kan perawat ya, sudah pasti biasa menangani kasus-kasus muntaber seperti ini… jadi tidak perlu diragukan lah ya validitas saran-sarannya, sehingga kami pun cukup percaya diri merawat Ganesh yang waktu itu perutnya sampai tipis banget saking setiap kali makan dan minum langsung muntah.

Nah, beberapa poin yang diajarkan pada kami oleh Tante Euis terkait penanganan pasien muntaber yang kami terapkan pada Ganesh adalah sebagai berikut…

➤ Memberikan air sedikit-sedikit secara berkala

Yup, inti dari perawatan kasus seperti muntaber seperti Ganesh adalah kesabaran. Anaknya memang memiliki hasrat untuk minum yang sangat tinggi, tapi kita tidak boleh serta merta menurutinya, karena justru akan menimbulkan mual dan muntah.

Karena itu, sebagaimana saran Tante Euis, saya memberikan cairan kepada Ganesh hanya 1 sendok makan saja setiap kurang lebih 5 menit.

Anaknya masih kecil kala itu, jadi pada saat terbangun langsung saya gendong dan ditelatenin diberi air putih setiap 5 menit sebanyak 1 sendok makan.

Benar-benar harus sesabar itu dan buang jauh-jauh yang namanya ambisi supaya anak minum banyak agar cepat sembuh. No… no… Fokus kita sekarang adalah berusaha memasukkan dan mempertahankan sebanyak mungkin cairan dalam tubuh anak, sembari dia recovery dan semakin kuat untuk menerima lebih banyak air.

Dokter sempat bilang, kalau cairan adalah hal yang sangat utama bagi manusia daripada makanan. Anak-anak bisa tahan tidak makan seharian (atau lebih), tapi dua jam saja kekurangan cairan akan langsung mengalami demam.

Jadi, kalo soal makan sih memang kami tidak terlalu merasa urgent untuk pemuliah pertama ini… Kalau anaknya pengen makan pun, ya kami berikan yang ringan-ringan saja macam biskuit marie. Baru beberapa saat setelah kondisi membaik, kami cobakan makan nasi sesendok atau dua sendok saja.

Oh ya, by the way… untuk kasus Mahesh, karena anaknya minta makan buah terus, setelah browsing artikel dari theasianparent.com, kami mencoba memberikan apel dan pisang yang alhamdulillah buah ini cukup ramah untuk perutnya dan tidak dimuntahkannya. Tapi, tetap ya, dengan jumlah kecil terlebih dahulu.

➤ Meminumkan obat pengurang mual dan obat yang diresepkan

Waktu itu, dokter meresepkan obat pengurang mual untuk Ganesh yang harus diminum beberapa kali sehari sebelum minum atau makan. Tujuannya, ya tentu saja supaya cairan atau makanan yang kita berikan tidak dimuntahkan lagi. Dan, ini cukup membantu kok… meski tetap ya, minum atau makannya harus dalam jumlah kecil tapi sering.


Satu lagi, Lacto-b… ini saya lupa sih memang diresepkan atau beli sendiri atas saran seorang teman. Yang saya baca sih Lacto-b ini adalah probiotik berbentuk bubuk yang berfungsi utama untuk mempercepat penyembuhan diare pada anak-anak. Dan untuk kasus Ganesh maupun Mahesh, memang serbuk dalam kemasan sachet kecil ini cukup membantu menguragi diare mereka.

Dulu, pertama kali yakin memberikan Lacto-b karena testimoni teman yang bilang kalau pas muntaber anak jangan dikasih susu dulu, tapi ganti dengan Lacto-b saja. Jadi semacam pengganti susu gitu…

Laku, pas baca komposisinya yang ada vitamin C, B1, B2, Protein, Lemak, dan kawan-kawan… kok merasa kalau dia layak dicoba untuk menggantikan asupan nutrisi-nutrisi tersebut, sementara anaknya tidak bisa makan seperti biasa.

Bukan iklan atau endorse ya… murni testimoni pribadi, hahaha…

➤ Memaksimalkan istirahat anak supaya tubuh lebih cepat pulih

Yes, and last but not least… langkah terakhir adalah berupaya memaksimalkan istirahat anak untuk memberi kesempatan tubuh memulihkan diri.

Dalam pengalaman saya, terkadang itu berarti harus menggendong anak selama tidur atau menemaninya sepanjang tidur supaya tidak gelisah dan mudah terbangun.

Ya memang lumayan repot sih… untuk kasus Mahesh, praktis saya seharian ga bisa ngapa-ngapain karena harus nemenin dia even pada saat tidur. Lima belas menit saja ditinggal, pasti anaknya sudah manggil lagi dan baru akan tidur kembali saat saya di sampingnya.

Capek memang… Tapi, make sense to do banget lah… karena dengan kita berada di sampingnya otomatis istirahatnya akan lebih berkualitas dan mempercepat penyembuhannya kan. Apalagi mengingat, nanti anaknya makin dewasa juga momen kaya gitu akan hilang dengan sendirinya. So, sisi melankolisnya adalah, ya kapan lagi kan kita nemenin anak kaya gitu kalau enggak sekarang pas dia masih kecil.

Progress Penyembuhan

Dalam kasus Ganesh maupun Mahesh, kemudian penyembuhan pun berjalan perlahan-lahan… Anak mulai berkurang intensitas diarenya, kemudian hari berikutnya mulai bisa makan yang lembek-lembek tanpa muntah, lalu makan nasi sedikit asal dikunyah lembut, dan akhirnya pulih seperti sedia kala.

Berapa lama… yah, kurang lebih semingguan lah proses recovery-nya…

Yah pasti ya sabar aja ya dan singsingkan lengan untuk memontokkan anak lagi setelahnya, karena sudah pasti badan anak-anak jadi lumayan tipis. Jangan sedih mengingat jerih payah membuat anak tampak berisi yang perlu waktu berbulan-bulan dan susutnya cukup waktu seminggu saja. Puk-puk… I feel you… Nanti setelah sembuh juga makannya beringas lagi kok…

Disclaimer

Dan kurang lebih seperti itu sih cerita kami menghadapi muntaber pada anak hingga dehidrasi sedang di rumah saja.

Dan sebelum mengakhiri cerita ini, saya ingin menegaskan bahwa maksud dari tulisan ini adalah semata untuk sharing pengalaman kami terkait penanganan anak muntaber… bukan untuk menggantikan peran dokter ya…

Lah, kami juga ke dokter kok sebelum akhirnya pulang karena kamar di RS penuh dan merawat Ganesh di rumah saja…

Siapa tahu, pun ada teman-teman yang mengalami kejadian dan kesempitan (tidak bisa dirawat di RS) yang sama, sehingga tulisan ini bisa membantu. Tapi, tentu saja kita pun harus benar-benar melakukan observasi pada kondisi anak selama perawatan…

Apakah intensitas diare dan muntahnya berkurang? Apakah asupan cairannya aman? Dan apakah gejala dehidrasinya semakin membaik?

Jika jawabannya 'tidak', tentu saja teman-teman harus kudu lari bawa anaknya ke dokter atau RS terdekat untuk ditangani dengan lebih intensif.

Kira-kira begitu ya teman-teman… semoga bermanfaat…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Tuesday, September 10, 2019

Wisata Bersama Anak ke Hutan Pinus Mangunan Yogyakarta

Baiklah… seperti yang (mungkin) teman-teman tau, ini sebenarnya cerita lama… Judulnya sudah mengendap di draft lebih dari sebulan, tapi baru hari ini deh bisa dieksekusi. Hehe… Permasalahan klise emak-emak lah, super rempong dengan printilan family things, nulis blog gini harus niat banget ngadain waktu, baru deh kesampaian… Maaf, jadi curhat… 😅

OK… OK… kembali ke judul ya…

Jadi, sehari pasca Hari Raya Idul Fitri kemarin, saya dan anak-anak akhirnya bertandang ke Jogja untuk liburan. Liburan yang agak di luar rencana sebenarnya, karena sedari awal saya dan suami sepakat untuk stay di Lampung saja pada saat libur Lebaran dengan pertimbangan toko kue yang baru kami buka masih butuh pengawasan.

Namun, apa boleh buat… anak-anak ribut bener kenapa liburan ga kemana-mana, kapan ke rumah simbah dan sebangsanya… Kami pun memutuskan untuk liburan ke tempat simbah anak-anak bertiga saja; saya dan anak-anak.

Dan karena cuma bertiga, maka opsi yang dipilih ke Jogja tempat orang tua saya, bukan Probolinggo tempat mertua. Perjalanan ke Jogja yang hanya satu kali pesawat dan satu jam saja perjalanan darat dari bandara ke rumah… Jauh lebih ringan dari pada ke Probolinggo yang harus transit pesawat dan perjalanan darat dari bandara ke rumah masih sekitar empat jam. Sungguh tak sanggup rasanya saya sendirian membawa dua bocah tengil nan lasak itu…

Lalu… di Jogja kemana aja?

Hmm, di hari pertama jalan-jalan, saya memilih mengajak anak-anak ke Hutan Pinus Mangunan Yogyakarta.

Alasan pertama sih karena dua anak laki-laki saya ini hobi kegiatan fisik, petualangan dan penuh imajinasi… Jadi 'hutan' rasanya akan menjadi tempat yang penuh excitement bagi mereka. Biasanya kan mereka hanya mendengar gambaran hutan dari cerita kancil dan binatang kawan-kawannya, sekarang saatnya mereka tahu secara langsung rumah hewan-hewan dalam cerita ini. Yah, walaupun mereka ga akan benar-benar ketemu kancil disini sih…

Alasan kedua, mengenai budget… Yap, bayangannya sih berwisata kesini akan mensukseskan program penghematan yang saya canangkan… Tapi, benarkah demikian? Mari kita lanjutkan cerita jalan-jalan kami ke Hutan Pinus Mangunan ini…

Transport

Karena tidak ada mobil pribadi, kami pun memutuskan menggunakan jasa Grab Car sesuai rekomendasi adik saya… Ya, saya sih percaya saja, secara dia pasti lebih tahu perkembangan Jogja daripada saya yang sudah hengkang sejak sepuluh tahun lalu bukan. Yang, hmm, ternyata dalam kasus saya, terlalu percaya itu tidak baik… haha…

Driver Grab bisa sih mengantar sampai Hutan Pinus Mangunan, tapi menurutnya di atas akan sulit untuk mendapatkan mobil turun… Jadi, dia menawarkan untuk offline saja untuk perjalanan pulangnya. Untung abang drivernya nawarin, kalo enggak, bisa terlunta-lunta kami mau pulang kan…

Sang driver juga menyarankan supaya lain kali menggunakan opsi Grab Rent saja untuk keperluan wisata seperti ini… lebih nyaman karena tidak perlu cari ojol berkali-kali untuk pindah lokasi dan juga lebih ekonomis dibandingkan menggunakan rental mobil konvensional.

Untuk tarif Grab Rent dalam kota sendiri adalah 250K (4 jam), 350K (6 jam), dan 450K (8 jam). Sedangkan untuk tarif luar kota, Grab mematok harga 750K untuk 12 jam. Silakan dinilai, apakah ini memang lebih ekonomis, soalnya, saya sendiri belum pernah memesan rental mobil konvensional… alias yang mesenin selalu suami, hihi… *Dasar istri manja*

Kami sendiri untuk berangkat terkena tarif 150K karena memang lokasi cukup jauh, dan selanjutnya sampai di lokasi kami dikenakan tarif 350K untuk 6 jam selanjutnya. Jadi, setelah sampai puncak, driver pun stand by untuk mengantar kami ke lokasi-lokasi lain selama 6 jam.

Oh ya, mengenai jalan yang kami lalui… medan menuju Hutan Pinus Mangunan ternyata cukup menantang. Banyak tanjakan, turunan, belokan, dan kombinasi dua diantaranya. Jadi, kalau menurut saya sih, kalau driving skill teman-teman belum terlalu baik alias masih belajar, mending memang menggunakan jasa driver saja.

Wisata yang Tersedia

Saya pikir, Hutan Pinus Mangunan itu hanya satu tempat wisata. Tapi ternyata saya salah, di sini ada beberapa tempat wisata yang dikelola terpisah, dalam artian tiket masuknya berbeda dan lokasinya cukup berjauhan kalau ditempuh jalan kaki. Thanks God, tadi abang Grab-nya nyaranin offline sama dia, jadi kami bisa datangin lokasi lainnya tanpa ribet.

Nah, pertama, kami sepakat untuk mencapai lokasi wisata yang paling atas dulu, jadi, setelahnya kami tinggal turun. Sesuai dengan prinsip 'berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian' lah pokoknya. Kami pilih yang perlu lebih banyak usaha dulu…

Kawasan Hutan Pinus Dlingo

First stop alias tempat yang paling tinggi tadi dinamakan 'Kawasan Hutan Pinus Dlingo'…


Di sini, seperti yang saya bayangkan lah… ya hutan pinus gitu… sebuah area yang cukup berbukit-bukit dan ditumbuhi banyak pohon pinus. Dan as predicted kemudian anak-anak pun asyik mengumpulkan bunga pinus yang berjatuhan, hahaha… ga sia-sia jadinya bawa kresek gede. Meskipun akhirnya kegiatan mengumpulkan bunga pinus ini menjadi ajang kompetisi oleh anak-anak, dan kami bertiga (saya dan dua adik saya) pun harus ikhlas membantu mereka mengumpulkan bunga pinus. Hadeeeh…


Tapi, meskipun riweuh dengan permintaan anak-anak, tetep lah saya sempet untuk ambil beberapa foto dan main bunga tiup-tiup… *Itu lho, bunga rumput yang kalau ditiup akan beterbangan*

Kemudian… setelah sekian lama muter-muter dengan membawa kresek, akhirnya, kami pun berhasil membujuk anak-anak untuk menyudahi kompetisi mengumpulkan bunga pinus ini dan berpindah ke lokasi berikutnya.

Oh ya, tapi sebelumnya, sambil menunggu driver dari tempat parkir, kami sempat beli bakso tusuk di pinggir jalan, yang rasanya lumayan enak dan harganya juga murah, cuma 10K satu porsi.

Jadi, di pinggir jalan dekat parkir itu ada sebuah area terbuka yang ga terlalu luas, dan di sanalah banyak pedagang makanan. Mulai dari bakso tusuk, siomay, dan apa lagi ya… saya lupa, saking riweuhnya sama anak-anak 😅. Intinya, urusan perut, tidak perlu dikhawatirkan… Ada kok jualan makanan dengan harga yang relatif terjangkau di sekitar lokasi, meski pilihannya memang tidak terlalu banyak.

Seribu Batu Songgo Langit

Dan… pemberhentian selanjutnya adalah Kawasan Seribu Batu Songgo Langit…


Kenapa disebut seperti itu, tampaknya karena di area ini memang banyak sekali batu besar (dan juga kecil), lebih mendominasi dibandingkan pohon pinusnya. Selain juga bangunan-bangunan unik yang disebut rumah hobbit dan juga wahana flying fox melintasi bebatuan.



Jadi, yang bisa kita lakukan di sini adalah (tentu saja) jalan-jalan menikmati pemandangan yang begitu alami dan hijau, mengambil foto di tempat-tempat yang unik, dan tentu saja main flying fox

Bayar permainan flyng fox-nya juga ga mahal kok, cuma Rp. 15.000,- satu kali angkut yang berat maksimalnya 180 kg. Jadi kalo anak-anak takut sendirian, bisa tandem sama orang-tua atau orang dewasa lainnya. Karena tidak ada batasan umur dalam wahana ini, asalkan berani akan diangkut…

Di sini, karena sudah terlalu capek, kami tidak mengeksplore seluruh area yang ada… benar-benar cuma jalan-jalan menuju tempat pemberhentian flying fox untuk menunggu Ganesh yang meluncur dari tebing seberang.


Budgetary

Biaya di kawasan wisata ini sebenarnya sangat terjangkau. Tiket masuk masing-masing area hanya Rp. 3.000,- saja, tiket flying fox hanya Rp. 15.000,- saja setiap kali main, dan jajanan di sekitar area juga cukup terjangkau.

Adapun yang sebenarnya cukup menguras kantong itu sebenarnya transport menunju ke lokasi. Sebenarnya kalau punya kendaraan sendiri dan driver yang handal, selesai sih permasalahan… Tapi, jika tidak, ya harus menyiapkan budget sendiri untuk menyewa mobil, baik konvensional maupun online, karena jika tidak diminta menunggu ya kita bakalan repot kalau mau pindah lokasi atau pulang… secara di atas tidak ada kendaraan umum dan ojek online pun kabarnya sulit ditemukan.

Ya kalau lagi beruntung, bisa jadi bisa dapet karena ada ojol yang habis ngedrop penumpang terus nyangkut ke kita sih… Tapi, ya tentu kita ga mau gambling lah ya…

Nah, sebagai gambaran, budget yang diperlukan untuk menyewa mobil via Grab Rent itu sekitar 250K (4 jam), 350K (6 jam), dan 450K (8 jam). Beda lagi dengan sewa mobil konvensional ya… bisa jadi lebih mahal atau lebih murah tergantung dengan tipe mobilnya.

Kesimpulan

Over all, saya dan anak-anak suka sekali tempat wisata ini… Anak-anak super excited dengan wisata alam yang disajikan di sini; berjalan menyusuri hutan pinus, mengumpulkan bunga pinus, mencari dan bermain dengan bunga tiup-tiup, sampai main flying fox.

Next time ke Jogja, kayaknya bakalan ke sini lah pokoknya… Masih banyak area-area, terutama di Seribu Batu Songgo Langit yang belum kami jelajahi. Dan nanti kalau kesini lagi, saya pastikan deh pakai sneakers yang nyaman, karena kemarin itu pakai loafer, rasanya masih kurang nyaman karena medannya yang memang cukup berat.

Dan satu lagi… harus pakai celana, biar bisa manjat-manjat ke rumah pohon yang dibuat untuk tempat berfoto.

***

Yap, kurang lebih seperti itu cerita saya bersama anak-anak bertandang ke kawasan Hutan Pinus Mangunan Yogyakarta beberapa waktu lalu. Semoga bermanfaat untuk teman-teman semua ya…

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

Tuesday, September 3, 2019

Two Days Staycation di Hotel Radisson Bandar Lampung

"Mama, kapan sih kita berenang?" tanya Ganesh berkali-kali… Yang berkali-kali juga saya jawab, "Nanti ya Anesh, nunggu Papa… soalnya Mama itu ga bisa berenang, kalo nanti Anesh kenapa-kenapa Mama ga bisa nolongin…"

Yup, ini adalah tahun kedua Ganesh ikut ekskul renang di sekolahnya, dan beberapa kali dia bercerita kalau dia sudah bisa berenang, sudah bisa tiduran di air, atau menahan napas di dalam air sampai 100 detik. Itu kenapa dia ingin sekali kami menyaksikan kemampuan barunya ini. Dan sedihnya, kami belum bisa mewujudkan keinginan Ganesh ini dengan dalih kesibukan… teman-teman tahulah yang sibuk siapa dari cerita saya ya…

Hingga, akhirnya kemarin, sekitar sebulan setelah pertama kali request Ganesh, rencana untuk berenang pun terealisasi, lengkap dengan bonusnya… Yeay, suami ngajak staycation sehari di Hotel Radisson Bandar Lampung!

About The Hotel

Hotel Radisson Bandar Lampung yang baru soft launching pada tanggal 2 Mei 2018 ini terletak di daerah Kedaton, tepat di sebelah Mall Boemi Kedaton, yang notabene adalah salah satu dari dua mall terbesar di Lampung.

Mengenai fasilitas, yah, tidak diragukan lagi ya… dengan label bintang empat bertaraf internasionalnya; hotel ini dilengkapi dengan kolam renang, restaurant, Ballroom, Settings Room, Fitnes Center, Sky bar, dan sebagainya. Jadi, bisa dibilang ini hotel yang sangat ideal untuk staycation alias males-malesan ngendon di hotel ya…

Mau santai di kamar hayuk, mau berenang atau olah-raga bisa, mau window shopping ke mall juga tinggal jalan kaki aja karena emang ada connecting-nya.

The Room


Karena ini di Lampung, interior di setiap kamar bernuansa khas kain tapis dengan warna yang berbeda-beda.

Kok tahu kalau warnanya beda-beda, yah karena di hari kedua kami sempat pindah kamar karena lantai tempat kami menginap akan di fogging.

Nah, di kamar pertama, tapisnya warna biru seperti di atas… Sedang di hari kedua, warna tapisnya orange.

Saya pribadi suka banget sih dengan konsep interior kamar terutama sofa besar yang cukup luas untuk dijadikan tempat tidur… Maklum ya, soalnya kami berempat, jadinya tempat tidur ukuran king pun masih kurang luas…

Dan juga lighting-nya… Jadi, di setiap titik-titik strategis, seperti meja kerja dan tempat tidur (bagian kepala) itu ada lampu sorot dari atas yang berguna untuk memudahkan membaca atau bekerja, meskipun orang-orang sudah mau tidur dan lampu utama sudah dimatikan.

Untuk kebersihan, sudah tidak perlu komentar ya… untuk kelas hotel bintang empat, kebersihan sudah pasti menjadi perhatian, ditambah hotel ini masih sangat baru, tak ada komplain sama sekali tentang kebersihan.



Restaurant


OK, sebenarnya ini bukan lah pengalaman pertama kami… Pada saat Bulan Ramadhan bulan Juni lalu, kami pernah mengundang teman-teman untuk buka puasa bersama sekaligus acara farewell suami yang pindah dari tempat kerjanya. Secara baru saja dibuka, jadi waktu itu masih ada diskon lumayan yang bisa dimanfaatkan… jadi, kenapa tidak kan…

Dan sebagaimana pengalaman kami sebelumnya, over all kami cukup puas dengan pelayanan dan (terutama) hidangan yang disajikan di restaurant Hotel Radisson Lampung ini. Makanannya enak dan variasinya pun banyak.

Untuk sarapan, beberapa menu yang sempat saya amati adalah masakan dasar Indonesia (nasi putih, nasi goreng, ayam sambel, dendeng sapi, dan sebagainya), roti dan pastry, buah-buahan, serta yang paling terlihat bling-bling itu adalah counter dimsum, steam boat dan bakpao… Sebagaimana hotel-hotel berbintang lain pun memiliki ciri khas tersendiri, tampaknya counter ini adalah ciri khas dari Hotel Radisson Bandar Lampung ini.

Mengenai rasanya, menurut subjektif saya sih enak… saya suka baksonya yang lembut serta bakpaonya yang empuk dan disajikan hangat.




Lobby Bar and Lounge


Hihi, kalo bagian ini, saya ga bisa komentar banyak soalnya cuma liat sembari nunggu suami yang baru mau nyusul.

Yang jelas, kalau dari sisi visual sih kelihatan sangat klasik dan nyaman sekali… Cocok untuk tempat nongkrong dan ngobrol dengan teman sejawat.

Kolam Renang


Ini nih tujuan utama kami… berenang! Dan alhamdulillah, kolam renangnya cukup memuaskan…

Konsepnya memang bukan yang wow banget macam di roof top atau gimana gitu sih… tapi tempatnya cukup nyaman dan child friendly kok. Tuh, liat kan ada pancuran bentuk jamur di area kolam renang pendek yang diperuntukkan untuk anak-anak.

Dan dengan setting kolam renang yang seperti ini, saya jadi tidak terlalu was-was sih membawa anak umur 4 tahun dan 8 tahun sekaligus. Si Adik bahagia main air di kolam renang yang dangkal, sementara sang Kakak heboh berenang di kolam renang yang dalam… Yah, di pinggirannya aja sih, soalnya saya takut dia kenapa-kenapa, berhubung saya tidak bisa berenang.

Tapi, setelah paginya anak-anak berenang dengan papanya, baru saya tahu, ternyata Ganesh memang belum berani berenang jauh ke tengah, hahaha… "But. it's OK, little by little Anesh… Sekarang otak bagian atas Anesh masih dibajak sama otak bagian bawah, kita sama-sama bantu otak bagian atas mengendalikan otak bagian bawah Anesh ya…"

Bingung kita ngobrolin apa… boleh baca post di bawah ini…

Baca juga:


Yess… mission complete… Misi Ganesh untuk berenang dan Mahesh untuk main air beres, misi mamanya untuk santai sejenak tanpa mikirin rumah berantakan dan masak tuntas, dan papanya pun bisa nyambi kerja sembari kami liburan. Hehe… yah gitu deh, kadang memang hidup itu harus serba berstrategi kan supaya banyak yang bisa dibereskan dan diselesaikan…

Daan… kembali ke Hotel Radisson Bandar Lampung, kami sih puas banget… Nanti-nanti kalo ada promo lagi, pengen deh liburan kesini lagi. Tapi, tentunya juga tidak dalam waktu dekat lah, nanti jadi males balik ke dunia nyata kalo kebanyakan liburan…

Yah, itu sih saya… hihi… kelamaan santai biasanya terus butuh waktu buat tune in lagi ngurusin keriweuhan sehari-hari.

With Love,
Nian Astiningrum
-end-