Wednesday, March 26, 2014

Bercermin dan ‘Mengenali’ Diri Sendiri di Angka 29

25 Maret 1985, 29 tahun yang lalu saya terlahir di dunia. Kalau menurut cerita Ibu, tepat pukul 00.25 waktu itu, saya lahir, menangis begitu keras dan anjing-anjing di sekitar RS yang belum mendapat fasilitas listrik di malam hari pun menggonggong bersahutan. Hihi, lumayan spooky ya :D.

Menurut cerita Ibu, dulu saya adalah bayi yang sangat merepotkan. Setiap hari, sudah bisa dipastikan, dari jam 21:00 saya akan menangis non-stop sampai pukul 04:00. Hmm, berarti kurang lebih 7 jam ya… 7 jam setiap hari saya nyusahin Ibu yang waktu itu ditinggal Bapak kuliah di Bandung. Nyusahin Mamak (panggilan untuk Bude) yang tinggal serumah dan membuatnya harus mendendangkan kudangan ‘Kintong-kintong’ yang legendaris dalam hidup saya. Juga nyusahin Om saya, yang katanya waktu itu sedang ujian, dan tidak bisa berkonsentrasi karena tangisan dan suara kudangan Mamak. Tapi anehnya, menurut Ibu, saya akan tidur pulas semalaman saat Bapak sedang di rumah, semacam konspirasi saja :D.

Menginjak usia kanak-kanak, saya tumbuh menjadi anak yang keras kepala, semua keinginan saya harus dituruti! Buah kesukaan saya adalah nanas, dan setiap ke pasar, saya akan minta dibelikan nanas, padahal waktu itu Ibu bercerita kalau uang belanjanya pas-pasan saja. Tapi sayang, dasar anak kecil yang keras kepala dan belum dewasa, saya pun menangis di depan si penjual nanas. Hmm, entah bagaimana perasaan Ibu waktu itu, mungkin antara sedih, marah dan kesal :(. Dan pola itu, selalu saya ulangi untuk mendapatkan keinginan saya yang lain; boneka, baju baru, tas dan sebagainya. Masih dulu, kata Ibu, saya adalah anak yang mudah sekali demam. Bukan karena infeksi virus atau bakteri, tapi karena dimarahi. Iya, saya adalah seorang yang sangat perasa sejak kecil. Masih ada dalam ingatan saya, bagaimana merasa sangat sedih dan bersalah hanya karena dimarahi atau sedikit mendapat teriakan.

Menginjak dewasa, ya, semua kepribadian yang sudah nampak sedari kecil itu pun menemukan bentuknya. Saya tumbuh menjadi gadis yang sangat keras kepala, tapi sekaligus begitu perasa. Karena itu, saya pun sering beradu pendapat dengan Bapak yang memiliki karakter serupa. Hihi, akhirnya disini saya juga menyusahkan Bapak, dan tentu saja Ibu juga yang pusing memikirkan anaknya yang tidak bisa dinasehati :D. Ah, tapi untungnya Bapak, Ibu dan orang-orang di sekitar saya berhasil menanamkan nilai-nilai kebaikan dalam diri saya. Walaupun keras kepala, saya tidak pernah berbuat negatif. Kekerasan saya hanya sampai tahap kukuh mempertahankan pendapat dan tidak mau mengikuti nasehat orang lain yang menurut saya tidak benar atau tidak efektif :D.

Karena kekerasan hati dan begitu sensitifnya perasaan saya, masa remaja terasa seperti rollercoaster penemuan jati diri. Ada banyak pertentangan dalam jiwa saya waktu itu. Ada kalanya ingin melakukan sesuatu, tapi tidak menjadi kenyataan karena takut gagal, kemudian merasa bersalah. Dan seringkali sifat perasa saya mengganggu pola pergaulan saya dengan teman-teman sebaya. Sampai akhirnya, dengan berjalannya waktu, pencarian jati diri itu pun menemukan titik terang atau lebih tepatnya titik nyaman. Yaitu titik dimana saya benar-benar mengenali siapa diri saya dan menerima komplikasi yang mungkin ditimbulkannya dalam kehidupan. Duh, berat sekali ya… Ya, proudly said, “That’s me :D.” Kalau menurut salah satu teori kepribadian sederhana Hartman, Color Code, saya ini ‘Biru’ dengan secondary color ‘Merah’. Maka dari itu, sangat wajar sering mengalami tekanan. Tertarik dengan Teori Color Code, bisa baca tulisan saya disini.

Dan 29 tahun itu ternyata terasa singkat sekali. Si gadis keras kepala yang perasa dan pemalu itu akhirnya lulus kuliah, merantau untuk pertama kali dalam hidupnya dan bertemu pangeran dalam mimpinya. Selanjutnya, happily ever after? Hmm, mungkin kata ‘hidup bahagia selamanya’ di dongeng-dongeng itu hanya untuk mempersingkat cerita ya :D. Iya, saya bahagia, tapi di dalamnya pasti masih tetap ada ‘riak-riak kecil’ sampai ‘gelombang besar’ yang kadang mengombang-ambingkan jiwa saya. Hanya saja, alhamdulillah, tidak sampai mengkaramkannya :). Sampai saat ini pun, saya masih sering mengkoreksi makna hidup bagi saya, apa tujuan saya di dunia dan pemikiran-pemikiran filosofis lainnya. Ada kalanya juga, saya merasa bersikap terlalu keras, terlalu sensitif dan semacamnya, sehingga kembali me-review semua itu.

Monggo lho dinikmati
‘Brownis Kukus Pandan Coklat’ sama ‘Madu Mongso’-nya
Habis itu, jawab pertanyaan di jurnal saya ini ya :D

Untuk itu, entah wangsit dari mana, saya mendapat ide ini! Hari ini tanggal 25 Maret 2014, tepat saat berusia 29 tahun, saya membawa kue untuk dibagikan pada teman-teman dengan syarat… Saya meminta teman-teman untuk menuliskan pendapat mereka tentang diri saya, tentang hal yang menurut mereka harus dipertahankan atau dikurangi. Jadi hasilnya apa? Yes, banyak dari mereka yang bilang kalau saya ini ‘cerewet’ :D. ‘Cerewet’ bukan dalam artian suka ngomong setelah saya gali lebih dalam dari mereka. Tapi, suka ngasih tau begini-begitu, harus ini-itu dan ngotot. Ahaha, maafkan ya, sepertinya ini bentuk lain dari sifat keras kepala saya, begitu juga dengan paket ‘cuek’-nya, yang sepertinya adalah dampak dari ‘kebandelan’ saya sehingga sering tidak terpengaruh dengan pendapat orang lain :D. Iya, saya terima semuanya, dan juga akan menjadi reminder agar saya tidak lepas dari rel normalitas sehinggag meresahkan orang di sekitar saya. Dan yang baik-baiknya, hmm, itu juga sebagai reminder untuk mempertahankan hal-hal positif yang membuat orang-orang nyaman di dekat saya :).

Hasil Penjebakan :D [hal. 1]
Hasil Penjebakan :D [hal. 2]
Hasil Penjebakan :D [hal. 3]

Hihi, jadinya terasa semacam penjebakan bagi mereka, karena saya tahu, bukan hal yang mudah untuk mengungkapkan sifat negatif seseorang pada si empunya sifat :D. So, salut dan sangat berterima-kasih buat teman-teman yang mau mengikuti permainan saya ini, hihi :D. Permainan yang membuat saya sedikit bercermin seperti apa penampakan saya bagi orang lain :). Dan inilah saya, si anak kecil yang suka panas kalo dimarahin dan hobi nangis di depan penjual nanas itu setelah 29 tahun :D.

Bagaimana dengan teman-teman? Adakah yang mendadak mempunya ide aneh-aneh untuk merayakan ulang-tahunnya? Atau ada juga yang bernostalgia seperti saya?

With Love,
Nian Astiningrum
-end-

16 comments:

  1. Selamat ulang tahun! Sama hari ultah kita. :D

    Wah, hampir semuanya menuliskan kata cerewet ya, meski bukan dalam arti banyak omong, hehe.. Hmm, kalau yang agak mirip saya, keras kepala kali ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mak.. selamat ulang-tahun juga ^__^
      Hehe, jangan-jangan semua orang yg lahir 25 Maret itu keras kepala ya :D

      Delete
  2. Selamat ulang tahun ya :)
    Semoga tambah sukses.
    Btw, tulisan tangannya bagus dan rapi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin,
      Terima-kasih mak Rina.. :)
      Hihi, masa sih kaya gitu rapi '__'

      Delete
  3. happy birthdaaay yaaa...'kado' ultahnya asyiiik...komentar dari teman-teman hehehe...sukseees yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin.. terima-kasih mak Indah..
      Iya tuh, mendadak dapat ide sehari sebelum hari H :D
      Komentarnya lucu-lucu :D

      Delete
  4. Selamat ulang tahun...

    cerewet, itu yg sy baca..hihihi

    salam kenal ya, Nian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Melly,
      Iya, kalo menurut mereka sih begitu, suka ngeribetin n ngomentarin banyak hal :D
      Salam kenal juga :)

      Delete
  5. happy birthday mbak nian,,, brownies nya mau dong mbak :) salam kenaal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Wulan,
      Boleh, sini aja.. nanti saya bawain lagi :D
      Salam kenal juga ;)

      Delete
  6. Ikut comment ah, Nian yang sekarang beda jauh dari Nian yang aku kenal semasa SMA. Sebenarnya kamu punya bakat dari dulu seperti menulis, nyanyi & anaknya kreatif, tapi saat itu sepertinya tidak berani menunjukkannya, atau mungkin malu atau gak pede. Sekarang sepertinya totally berubah, kreatifitasnya tampak nyata dalam tulisan2 (kadang aku suka baca blogmu :) bahkan rekaman nyanyi trus di upload jg, sepertinya ini terjadi saat setelah lulus kuliah (sok tau, wkwk), mungkin ini hasil kuliah psikologi yang diterapkan untuk diri sendiri, hehe..
    Btw, sebagai teman sebangkumu saat SMA, aku salut & senang dengan Nian yang sekarang. Good luck!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lia.. kamu membuatku terharu '_'
      Sepertinya butuh waktu buatku untuk menemukan 'siapa diriku' sebenarnya. Aku yakin memang jalan Alloh membawaku ke Jurusan Psikologi, membuatku belajar banyak hal, bertemu banyak orang, mendapatkan niat yg kuat dan akhirnya mendapat banyak insight, hingga aku merasa jauh lebih nyaman.. Hihi, jadi melow aku '_'
      Terima-kasih sudah komen seperti ini, it means a lot for me :)

      Delete
  7. selamat ulang tahun kakak
    semoga panjang umur dan sukses selalu
    tambah sayang suami dan anak2 :-)

    ReplyDelete
  8. Happy milad ya mak,, aaakk,, kreatif betul idenya. Tidak semua orang berani loh,, untuk dikorek2 sisi negatif nya.. congrat mak,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mak ^_^
      Menurut saya setiap orang memiliki hak utk menilai orang lain, jadi tidak perlu dipermasalahkan selama kita tidak merugikan orang itu.. nah, itulah yg perlu dicari tahu, apakah sifat buruk kita mengganggu mereka atau tidak :p

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...